Breaking News:

Inilah Senjata Mematikan China yang Bikin Amerika Sangat Waspada, Sekali Tembak Satu Kota Lenyap

China mengatakan tidak tertarik untuk bergabung dalam negosiasi, mengingat persenjataan

China Military
Militer china 

BANGKAPOS.COM- Amerika Serikat (AS) dibuat ketar-ketir karena China akan menggandakan jumlah hulu ledak nuklir yang bisa meluluhlantakkan sebuah kota.

Peningkatan kekuatan itu dilakukan China demi mewujudkan gelar militer terkuat di dunia pada tahun 2049 mendatang.

Dilansir Sosok.ID dari The Sun, Pentagin mengatakan persediaan nuklir Beijing saat ini masih rendah, yakni sekitar 200-an, meskipeun Federasi Ilmuwan Amerika memperkirakan angkanya mencapai 320.

Dalam laporan tahunannya kepada Kongres, Departemen Pertahanan AS mengatakan Partai Komunis mendekati kemampuan untuk meluncurkan serangan nuklir melalui darat, udara, dan laut, sebuah kapasitas yang dikenal sebagai 'triad'.

Ini terjadi ketika Washington berupaya agar Beijing bergabung dengan perjanjian senjata nuklir andalan antara Amerika Serikat dan Rusia.

Pentagon mengatakan proyeksi pertumbuhan didasarkan pada faktor-faktor termasuk Beijing yang memiliki cukup bahan untuk menggandakan persediaan senjata nuklirnya tanpa produksi bahan fisil baru.

Dalam laporan mereka, kepala pertahahanan Amerika mengklaim China setidaknya akan menggandakan cadangan nuklir mereka selama 10 tahun ke depan dalam upaya untuk meraih gelar militer terkuat pada 2049.

Mereka menulis: "Tampaknya Beijing akan berusaha mengembangkan militer pada pertengahan abaad yang setara dengan - atau dalam beberapa kasus lebih unggul dari - militer AS, atau kekuatan besar lainnya yang dimiliki RRC dilihat sebagai ancaman."

Jika Amerika gagal untuk mengatasi ini, maka "akan memiliki implikasi serius bagi kepentingan nasional AS dan keamanan tatanan berbasis aturan internasional," kata laporan itu.

Awal tahun ini, surat kabar yang didukung pemerintah, Global Times, mengatakan Beijing perlu menambah jumlah hulu ledak nuklirnya menjadi 1.000 dalam waktu yang relatif singkat.

Halaman
123
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved