Breaking News:

Mengenal Gejala Kehilangan Penciuman pada Covid-19, Berbeda dengan Flu atau Pilek

Kehilangan kemampuan indera penciuman adalah salah satu efek samping yang dilaporkan pasien Covid-19.

Tribun-Video/Buyung Haryo.
ILUSTRASI Virus Corona 

Mengenal Gejala Kehilangan Penciuman pada Covid-19, Berbeda dengan flu atau Pilek

BANGKAPOS.COM - Kehilangan kemampuan indera penciuman adalah salah satu efek samping yang dilaporkan pasien Covid-19.

Pada awal masa pandemi, sulit untuk mengetahui seberapa akurat tersebut, karena efek samping tersebut juga diderita penderita flu biasa dan orang yang sedang sakit kepala.

Namun, peneliti Eropa menemukan bahwa ada perbedaan antara kehilangan indera penciuman pada pasien yang terinfeksi virus corona, dengan seseorang yang mengidap flu atau pilek parah.

Dilansir BBC, mereka menemukan bahwa pada pasien virus corona, kehilangan indera penciuman cenderung terjadi secara tiba-tiba dan parah.

Selain itu, hidung mereka juga biasanya tidak tersumbat, atau berair. Kebanyakan pasien yang terinfeksi virus corona masih bisa bernapas dengan lega.

Tes sederhana

Peneliti utama Prof Carl Philpott, dari University of East Anglia, melakukan tes penciuman dan rasa pada 30 relawan: 10 dengan Covid-19, 10 dengan pilek parah, dan 10 orang sehat tanpa gejala pilek atau flu.

Kehilangan penciuman pada pasien Covid-19 lebih parah. Mereka kurang bisa mengenali bau, dan mereka sama sekali tidak bisa membedakan rasa pahit atau manis.

"Tampaknya ada pembeda yang membedakan virus corona dari virus pernapasan lainnya," kata Philpott yang bekerja dengan badan amal Fifth Sense, yang didirikan untuk membantu orang-orang dengan gangguan penciuman dan rasa.

Halaman
1234
Editor: Evan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved