Breaking News:

Meski Tersisa 7 Prajurit, Yonif Linud 501 Pantang Menyerah Hadapi Fretilin, Begini Kisahnya

Salah satu yang paling menegangkan dalam bentrokan Timor Timur melawan Indonesia, dalah tujuh prajurit ABRI

Military Review
Pasukan ABRI di Timor Timur 

BANGKAPOS.COM- Sudah 18 tahun Timor Leste memperoleh kemerdekaannya, namun di balik itu semua ada bentrokan militer antara Indonesia vs Timor Timur.

Salah satu yang paling menegangkan dalam bentrokan Timor Timur melawan Indonesia, dalah tujuh prajurit ABRI dari Batalyon Infenteri Lintas Udara (Yonif Linud 501).

Prajurit ABRI itu harus bertarung mati-matian, kala mengahan gempuran dari Fretilin.

Bahkan mereka harus melawan meski jumlah musuhnya mencapai ratusan.

Menurut Sosok.ID melalui Warta Kota, sebuah artikel menceritakan kisah pasukan Yonif 501, berangkat dari markasnya menuju Baucau, Timor Timur pada Maret 1983.

Yonif Linud 501 saat itu dipimpin oleh Letkof Inf Sujana.

Misi mereka adalah untuk mengadakan kontak daman dengan milisi kemerdekaan Timor Timur.

Kemudian, 9 Maret 1984, Wakil Komandan Batalyon Mayor Inf Wibisono memerintahkan Serda Trilis untuk menjemput dan mengawal Panglima ABRI Benny Moerdani, menuju Timor Timur.

Serda Trilis bersama dengan 8 personel Yonif Linud 501 bergerak menuju distrik Viqueque menggunakan 4 kendaraan Land Rover menjemput Benny Moerdani.

Perjalanan itu tidak melewati jalan yang mulus, karena waktu itu di Timor Timur hanya jalanan kota yang sudah diaspal.

Halaman
123
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved