Breaking News:

Maman Taklukan Buaya Pakai Tali Rotan, Ini Kisah Perburuan Buaya Pengganggu Manusia di Babel

Aksi Maman menangkap buaya yang sudah meresahkan warga ini dilakukannya hanya dengan

Penulis: Iwan Satriawan (Wan) CC
Editor: Iwan Satriawan
Posbelitung.co / Suharli
Maman memegang rotan yang digunakannya saat menangkap buaya pada Selasa (13/10) malam. 

BANGKAPOS.COM- Maman Kelentuar (52) Pawang buaya di Belitung Timur berhasil menangkap seekor buaya berukuran sekitar 3 meter.

Aksi Maman menangkap buaya yang sudah meresahkan warga ini dilakukannya hanya dengan modal peralatan pipa dan tali rotan.

Maman menceritakan keberadaan buaya yang beratnya sekitar 200 kg ini sering berpindah-pindah tempat.

Akibatnya warga dan nelayan di Kolong Nek Nuje, Kampung Skip, Desa Lalang. resah adanya gangguan dari buaya ini.

Warga kata Maman kerap diganggu oleh buaya tersebut hingga ada yang terluka terkena gigitan.

"Disini sudah dua kali kejadian warga ditangkap buaya, ada yang diserang bagian leher dan ada serang bagian kaki, tapi tidak sampai meninggal," ujar Maman Kepada Posbelitung.co, Rabu (14/10/2020).

Dia menjelaskan buaya ini berasal dari daerah yang dinamai warga dengan sebutan kolong II, yang berpindah ke Kolong Nek Nuje, Kampung Skip, Desa Lalang.

Hewan berdarah dingin itu diketahui keberadaannya setelah ada orang memberitahu ada warga ketika sedang menimba air embernya diserang buaya kepada Maman sekitar pukul 22.30 WIB Selasa (13/10).

Warga sekitar yang tahu Maman yang sudah beberapa kali berhasil menangkap buaya, atau dikenal warga dengan pawang buaya itu bergegas mencari keberadaannya.

"Semalam kan saya masih diwarung kopi, diberitahu ada buaya, awalnya rencana memang sesudah ngopi ada mancing buaya karena sudah buat warga resah kan di kolong II, kenyataanya semalam (13/9) di Kolong Nek Nuje," ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved