Breaking News:

Otomotif

Harus Dipahami, Sokbreker Kendaraan Bisa Cepat Rusak Jika Lalai Rawat Komponen Ini

Salah satu bagian yang rentan adalah sokbreker. Alat peredam kejut ini mudah kotor akibat air yang bercampur dengan tanah atau pasir saat roda berputa

Editor: Ajie Gusti Prabowo
KompasOtomotif-Donny Apriliananda
Sokbreker aftermarket harus sama ukuran panjangnya dengan versi orisinal. 

BANGKAPOS.COM - Memasuki bulan November 2020, cuaca hujan kerap mengguyur wilayah Jakarta dan sekitarnya, terutama menjelang sore maupun malam hari.

Sejumlah komponen di kolong mobil kerap terkena cipratan air dan rawan mengalami kerusakan.

Pemilik harus lebih rajin mengecek serta merawat bagian kaki-kaki untuk menghindarinya.

Salah satu bagian yang rentan adalah sokbreker. Alat peredam kejut ini mudah kotor akibat air yang bercampur dengan tanah atau pasir saat roda berputar.

Imam Choiri alias Apre, pemilik bengkel AP Speed di Cipinang, Jakarta Timur, mengatakan, kerusakan sokbreker karena hujan biasanya disebabkan karena robeknya karet boot penutup as sokbreker.

"Karet boot ini punya peran dalam menghalau pasir dan kotoran dari cipratan roda yang bisa menempel di bagian as dan sil," ucap Apre, kepada Kompas.com belum lama ini.

Menurut Apre, karet boot yang robek dapat membuat cipratan air dari jalan dengan mudah menempel di komponen sokbreker.

Hal ini membuat sokbreker kotor hingga melukai bagian penting, seperti as dan sil. Lama-kelamaan kondisi ini bisa menimbulkan karat.

Kerja sokbreker yang naik dan turun selama berkendara turut membuat sil mudah jebol, lantaran ada kotoran yang menghalangi kinerja as.

Apre juga mengingatkan, kondisi karet boot yang bagus dapat menghalangi kotoran yang menempel di as dan sil, sehingga mampu menjaga kebersihannya dan memperpanjang usia sokbreker. (kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Lalai Rawat Komponen Ini, Sokbreker Bisa Cepat Rusak"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved