Breaking News:

KABUT Vulkanik Erupsi Gunung Bisa Ganggu Pernapasan, Lakukan Ini untuk Mencegahnya

Indonesia merupakan salah satu dari empat negara di dunia yang memiliki gunung api terbanyak.

Kepala PVMBG, Kasbani
Ilustrasi erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Jawa Barat. 

BANGKAPOS.COM - Indonesia merupakan salah satu dari empat negara di dunia yang memiliki gunung api terbanyak.

Beberapa gunung api di wilayah Indonesia juga mulai mengalami peningkatan aktivitas.

Tentunya, kondisi ini juga turut memengaruhi kondisi kesehatan masyarakat yang tinggal di dekat area pegunungan tersebut.

Erupsi atau letusan gunung berapi seringkali memicu gangguan kesehatan, salah satunya masalah pernapasan.

Pasalnya, kabut vulkanik atau smog yang sering muncul saat erupsi bisa mengiritasi paru-paru dan memperburuk gangguan paru-paru yang sudah ada.

Kabut vulkanik mengandung abu,debu, sulfur dioksida, karbon monoksida, dan berbagai gas berbahaya yang mencemari udara.

Kabut vulkanik juga mengandung aerosol yang sangat asam dan bisa masuk ke dalam paru-paru.

Menghirup kabut vulkanik bisa mengiritasi paru-paru dan selaput lendir. Tentunya, hal ini bisa memengaruhi fungsi paru-paru kita.

Partikel asam dalam kabut vulkanik juga bisa menyebabkan masalah berikut:

  • sesak napas
  • batuk
  • sakit kepala
  • sakit tenggorokan
  • produksi lendir berlebih.
Halaman
123
Penulis: tidakada003
Editor: Edi Yusmanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved