Breaking News:

Sekali Tembak Mampu Bunuh 5 Teroris ISIS, Ini Bukti Kehebatan Pasukan Khusus Terbaik Dunia Ini

Sersan yang tidak disebutkan namanya itu menembaki rompi bunuh diri salah satu anggota ISIS yang menyebabkan

Editor: Iwan Satriawan
BBC/Independent
Dalam foto ini terlihat pasukan khusus dengan kendaraan patrolinya berada di dekat kota Al-Tanf tak jauh dari perbatasan Suriah dengan Irak dan Jordania. 

Dalam misi tempurnya, pasukan khusus SAS Inggris dikenal sebagai pasukan yang bisa bertindak kejam dan brutal jika harus menghadapi situasi darurat.

Lebih dari itu, mereka juga dituntut bisa membunuh lawan dengan senjata apa pun yang dimiliki dan dalam kondisi apa pun.

Perlengkapan tempur standar seorang personel pasukan SAS yang memiliki motto ‘siapa berani pasti menang’ (Who Dares Win) itu dalam setiap misinya antara lain senapan serbu, pistol (side arm), pisau komando (bayonet), granat tangan, dan granat asap serta palu yang juga bisa berfungsi sebagai senjata lempar.

Senapan serbu biasa digunakan oleh pasukan SAS dalam pertempuran jarak jauh, sedangkan pistol yang umumnya merupakan pistol Glock buatan Austria, digunakan dalam pertempuran jarak pendek dalam suatu ruangan.

Pisau atau palu digunakan dalam pertempuran jarak dekat satu lawan satu dan biasanya terjadi jika seluruh pasukan SAS sudah kehabisan peluru.

Dalam suatu misi untuk menghancurkan pasukan Taliban di Propinsi Helmand Afghanistan , seorang pasukan SAS berumur 29 tahun dan berasal dari kawasan Midlands Inggris ternyata harus mengalami sendiri bagaimana harus melumpuhkan lawan hanya bersenjatakan palu.

Suatu hari sejumlah pasukan SAS dan pasukan khusus Afghanistan terlibat pertempuran sengit di daerah pegunungan melawan para pejuang Taliban yang kemudian sejumlah di antaranya lari masuk ke dalam gua.

Salah satu anggota SAS yang berasal dari Midlands itu kemudian memberanikan masuk ke dalam gua yang gelap dan hanya diterangi satu cahaya lilin.

Sebagai pasukan yang sangat terlatih perseonel SAS menggunakan pistol otomatis Glock-nya untuk keperluan perang jarak dekat dalam ruangan, sementara senapan serbunya dia sandang di bahu.

Memasuki goa bawah tanah yang lika-likunya sudah dihapal betul para pejuang Taliban sebenarnya sangat berbahaya bagi personel SAS karena bisa tewas oleh serangan sergapan.

Halaman
123
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved