Breaking News:

Wong Fei-hung yang Kerap Difilmkan di China, Ternyata Seorang Tentara dan Punya Keahlian Khusus

Wong Fei-hung yang Kerap Difilmkan di China, Ternyata Seorang Tentara dan Punya Keahlian Khusus

Asiaone
Jet Li as Wong Fei-hung in Once Upon a Time in China 2 

BANGKAPOS.COM -- Diperankan oleh Jet Li dan Jackie Chan, siapakah Wong Fei-hung sebenarnya?  

Wong Fei-hung adalah yang paling terkenal dari semua eksponen seni bela diri Tiongkok gaya selatan, dan eksploitasinya telah menjadi legenda. Ada sekitar 100 film tentang dirinya, 77 di antaranya menampilkan aktor Kwan Tak-hing, yang menjadi identik dengan Wong selama tahun 1950-an dan 1960-an.

Drama radio, novel pulp, serialisasi cerita surat kabar, dan serial televisi telah mengabdikan hidupnya. Pada satu titik, tidak kurang dari tujuh surat kabar yang memuat novel berseri tentang Wong pada saat yang bersamaan.

Master seni bela diri ini dikenal oleh penonton internasional pada tahun 1990-an ketika ia diperankan oleh Jet Li Lianjie dalam serial film Once Upon a Time in China yang sangat sukses di Tsui Hark.

Terlepas dari statusnya sebagai pahlawan rakyat, sangat sedikit yang diketahui tentang Wong dan kehidupannya.

Memang, sebagian besar sejarah Wong telah diwarnai oleh eksploitasi fiksi yang dikaitkan dengannya. Seperti kalimat dalam The Man Who Shot Liberty Valance karya sutradara Amerika John Ford berbunyi, "Saat legenda menjadi fakta, cetak legenda", dan ini pasti terjadi dalam kasus Wong.

“Wong Fei-hung sangat dihormati selama hidupnya, tapi hanya sedikit yang diketahui tentang dia,” kata Woshi Shanren, yang menulis novel tentang seniman bela diri pada 1940-an dan 1950-an.

Bahkan satu-satunya foto yang diklaim sebagai dirinya ternyata adalah foto salah satu putranya.

Penelitian mendalam oleh Yu Mo-wan, yang diterbitkan dalam esai tahun 1981, Sinema Prodigius Wong Fei Hung, membuktikan beberapa fakta dasar tentang kehidupannya. Sejak itu, fakta-fakta lain terungkap.

Wong lahir sekitar tahun 1847 di atau dekat Foshan di provinsi Guangdong China. Ayahnya, Wong Kei-ying, adalah salah satu dari Sepuluh Macan Kanton yang terkenal, nama kolektif yang diberikan kepada seniman bela diri terbaik di Guangdong pada pertengahan abad ke-19.

Halaman
1234
Editor: Teddy Malaka
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved