Breaking News:

Kisah Musashi, Samurai Terbesar Sepanjang Masa yang Legendaris dengan Gaya Dua Pedangnya

Meskipun memenangkan setidaknya 60 duel pada usia 30, itu adalah duel terakhirnya melawan ahli pedang Sasaki Kojiro yang membuatnya benar-benar

Editor: Iwan Satriawan
La Brújula Verde
Miyamoto Musashi 

Kojiro jatuh ke pasir dan menebas secara horizontal ke arah Musashi.

Tebasan itu membuka luka tiga inci di paha Musashi, tetapi tidak mengenai arteri utama.

Musashi menyerang lagi, kali ini mematahkan tulang rusuk kiri lawannya.

Darah mengalir dari mulut dan hidung Kojiro saat dia jatuh pingsan.

Musashi memeriksa tanda-tanda kehidupan.

Karena tidak ada, dia membungkuk kepada petugas saksi, kembali ke perahu, dan berlayar pergi sebelum pengikut Kojiro bisa membalas dendam.

Untuk memperingati Kojiro dan duelnya, Funajima diubah namanya menjadi Ganryu-Jima.

Musashi Melepaskan Pedang

Kematian Kojiro membuat Musashi sedih dan dia mengalami semacam kebangkitan spiritual.

Sementara Musashi kemudian berpartisipasi dalam duel kecil, musha shugyo - nya telah berakhir.

Dia menjadi introspektif menjadi guru seni bela diri dan menganut filosofi Zen Buddhisme.

Dia juga serius berlatih seni non-bela diri, mengambil kaligrafi dan lukisan.(*)

artikel ini telah tayang di intisari-online dengan judul " Temui Miyamoto Musashi, Samurai Terbesar Jepang Sepanjang Masa yang Legendaris dengan Gaya Dua Pedangnya, Usia 13 Tahun Sudah 'Cabe Rawit'

Sumber: Intisari
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved