Breaking News:

Satu dari Asia, Inilah 8 Pasukan Khusus Legendaris yang Kesohor dalam Perang Dunia II

Pasukan khusus terbaik di dunia telah bermunculan dalam Perang Dunia II. Mereka muncul dari berbagai penjuru dunia

Editor: Iwan Satriawan
ist
Illustrasi pasukan khusus 

BANGKAPOS.COM-- Perang Dunia ke II merupakan ajang pertarungan pasukan-pasukan terbaik dunia saat ini.

Tak hanya dari pihak sekutu yaitu Amerika Serikat dan negara-negara sekutunya, tetapi juga dari pihak lawannya seperti Jerman.

Pasukan khusus terbaik di dunia telah bermunculan dalam Perang Dunia II.

Mereka muncul dari berbagai penjuru dunia menunjukkan kehebatan dan sepak terjangnya.

Dari Gurkha Nepal hingga pembentukan unit Pasukan Khusus Inggris pertama hingga Spetsnaz.

Melansir wargaming.com, berikut ini 8 pasukan khusus terbaik dalam Perang Dunia II:

1. Gurkha

Pasukan Gurkha
Pasukan Gurkha (Istimewa)

Motto mereka yaitu "Lebih baik mati daripada menjadi pengecut."

Gurkha adalah batalion tentara elit dari Nepal. Nama mereka diduga berasal dari prajurit Hindu suci Guru Gorakhnath.

Mereka biasanya terdaftar dari berbagai etnis pegunungan Nepal, tetapi tidak terikat pada kelompok atau wilayah tertentu di negara tersebut.

Senjata pilihan mereka, Khukuri, mungkin salah satu bilah militer paling ikonik.

Ada berbagai unit militer Gurkha di angkatan bersenjata Nepal, Inggris, dan India secara umum. Namun, unit tersebut bertahan dalam posisi klasifikasi yang lemah.

Meskipun mereka dapat dipandang sebagai unit tentara bayaran, mereka dibebaskan berdasarkan Konvensi Jenewa, seperti Legiun Asing Prancis.

Ada sepuluh resimen Gurkha selama Perang Dunia II, terdiri dari dua batalyon yang berjumlah dua puluh batalyon sebelum perang.

Pada tahun 1940, setelah evakuasi Dunkirk dari Pasukan Ekspedisi Inggris, pemerintah Nepal meningkatkan kerja sama batalion Gurkha dengan Inggris menjadi 35.

Ini didirikan di seluruh India untuk membantu menjaga perdamaian dan mempertahankan daerah belakang.

Gurkha juga bertempur di Suriah, Afrika Utara, Italia, Yunani; mereka berperang melawan Jepang di hutan Burma, timur laut India dan Singapura.

2. Free French Force

The Free French Forces, dikenal sebagai France Libre and Forces françaises libres, dibentuk selama Perang Dunia II.

Dipimpin oleh Charles de Gaulle, seorang jenderal Prancis yang menolak gencatan senjata, dan secara efektif merupakan pemerintahan di pengasingan, mereka terus berperang melawan kekuatan Poros sebagai bagian dari pasukan Sekutu.

Free French Forces dimulai di London pada Juni 1940 dan mendukung Perlawanan Prancis di Prancis yang diduduki.

Bersamaan dengan kampanye mereka melawan pasukan Poros, mereka berperang melawan rezim Vichy (wilayah pendudukan Nazi di wilayah Prancis), dan bertugas di medan perang dari Timur Tengah, Indochina, dan Afrika Utara.

Angkatan Laut Free French bertindak sebagai kekuatan tambahan untuk Angkatan Laut Kerajaan di Atlantik Utara dan Angkatan Laut Kerajaan Kanada.

Jumlah mereka tumbuh melebihi 400.000 pada pertengahan 1944, dan kekuatan berpartisipasi dalam pendaratan Normandia dan invasi Perancis selatan.

Dengan 1.300.000 mereka akhirnya menjadi tentara Sekutu terbesar keempat di Eropa.

3. British Commandos

Contoh pertama Pasukan Khusus modern muncul pada tahun 1940 selama Perang Dunia II.

Winston Churchill telah menyerukan "pasukan terlatih khusus dari kelas pemburu, yang dapat mengembangkan pemerintahan teror di pantai musuh".

Sesaat sebelum ini, Staff Officer Letnan Kolonel Dudley Clarke telah mengajukan proposal. Ini segera disetujui, dan pada tanggal 23 Juni 1940, serangan pertama Komando terjadi.

Pada akhir 1940, mereka diorganisasi menjadi Brigade Dinas Khusus, yang terdiri dari empat batalyon.

Rezim pelatihan unit ini inovatif untuk periode tersebut, menuntut secara fisik, dan maju dari pelatihan Angkatan Darat Inggris normal.

Pelatihan seorang kandidat segera dimulai, dengan pawai sejauh 8 mil, dan latihan dilakukan dengan amunisi aktif dan bahan peledak untuk memberikan lapisan realisme ekstra.

Brigade Dinas Khusus mencapai kekuatan masa perang dari 30 unit individu dan empat brigade penyerang.

Komando bertugas di setiap teater perang, mulai dari Lingkaran Arktik, Eropa, Mediterania, Timur Tengah, dan Afrika Selatan.

4. Office of Strategic Services (OSS)

Kantor Layanan Strategis (OSS) dibentuk oleh Amerika Serikat selama Perang Dunia II di bawah penerima Medal of Honor William J. Donovan.

Organisasi ini akan menjadi pendahulu dari Central Intelligence Agency, yang bertanggung jawab atas misi intelijen dan Pasukan Khusus.

Selama Perang Dunia II, OSS yang dilakukan terlibat dalam berbagai misi dan kegiatan.

Ini termasuk pengumpulan intelijen dengan memata-matai, tindakan sabotase, perang propaganda, pengorganisasian dan koordinasi kelompok perlawanan anti-Nazi di Eropa, pelatihan gerakan gerilya anti-Jepang di Asia, dan kegiatan lainnya.

Di puncak OSS, ada hampir 24.000 orang yang dipekerjakan.

Salah satu peristiwa paling penting selama Perang Dunia II adalah penetrasi Nazi Jerman oleh operator OSS. Operasi mereka terdiri dari pelatihan agen Jerman dan Austria untuk misi internal di Jerman.

5. SMERSH

SMERSH, singkatan Rusia dari "Death to Spies" adalah istilah selimut untuk tiga badan kontra-intelijen independen di dalam Tentara Merah.

Dibentuk pada akhir 1942, atau mungkin lebih awal, nama itu sendiri diciptakan oleh Joseph Stalin.

Tujuan utamanya adalah untuk menumbangkan upaya pasukan Jerman untuk menyusup ke Tentara Merah.

Tugas mereka berada di bawah: kontra intelijen, kontra-terorisme, mencegah aktivitas luar atau intelijen asing di dalam Tentara Merah.

Mereka memerangi "elemen anti-Soviet" di Tentara Merah dan melindungi garis depan dari penetrasi mata-mata musuh.

Mereka juga menyelidiki pengkhianat, pembelot, dan membersihkan personel militer dan sipil yang kembali dari penahanan.

6. Red Orchestra

Orkestra Merah adalah nama yang diberikan oleh Gestapo untuk gerakan perlawanan anti-nazi di Berlin, serta nama cincin spionase Soviet yang beroperasi di Eropa dan Swiss yang diduduki Jerman pada puncak Perang Dunia II.

Nomenklatur "Orkestra Merah" digagas oleh Reichssicherheitshauptamt (RSHA), divisi kontra spionase SS.

Mereka menyebut operator radio hambatan sebagai “pianis”, pemancar sebagai “piano”, dan penyelia mereka sebagai “konduktor”.

7. Spetsnaz GRU

Pasukan elite Spetsnaz sedang berlatih pertarungan jarak dekat.
Pasukan elite Spetsnaz sedang berlatih pertarungan jarak dekat. (Special-ops.org)

Mungkin Pasukan Khusus Rusia yang paling terkenal, Spetsnaz pertama kali diusulkan oleh Mikhail Svecgbykov.

Dia membayangkan sebuah organisasi yang mampu melakukan peperangan tidak konvensional untuk mengatasi kerugian medan perang.

Yang mempraktikkan konsep ini adalah Ilya Starinov, yang dikenal sebagai "kakek dari spetsnaz".

Selama Perang Dunia II, sabotase dan pasukan pengintai disatukan oleh Departemen Kedua dari Staf Umum Angkatan Bersenjata Soviet; mereka adalah bawahan para komandan Front.

8. Waffen-SS

Waffen-SS Pasukan Elite Nazi
Waffen-SS Pasukan Elite Nazi (Testedich.de)

Verfugungstruppe adalah unit khusus paramiliter dari SS yang paling baik diklasifikasikan sebagai "pasukan disposisional".

Mereka dilatih sebagai bagian dari Wehrmacht, menggunakan peluru tajam dalam manuver militer penuh.

Waffen-SS sudah berada dalam posisi lemah pada awal Perang Dunia II, dan masa depan mereka masih tergantung pada keseimbangan selama perang.

Hitler percaya bahwa karena mereka belum benar-benar diuji, mereka akan menderita banyak korban dalam pertempuran langsung dan merusak reputasi unit tersebut.

Ini menjadi kenyataan ketika Jerman menyerang Polandia, dan Verfugungstruppe mengalami kerugian besar.

Wehrmacht yang produktif dari 1939-1941 membuat SS tetap berada dalam bayang-bayang sejauh menyangkut pertempuran.

Untuk mengganti kerugian unit dalam kampanye Polandia, Himmler menciptakan dua divisi lebih lanjut.

Unit baru ini terdiri dari orang-orang dari Totenkpofverbande (Unit Kepala Maut), yang memiliki pelatihan senjata, serta polisi berseragam.

Waffen-SS menebus kekalahan mereka di Polandia dengan berkontribusi pada serangan ke Prancis pada tahun 1940.

Keberhasilan mereka membuat enam komandan Knight's Cross dan Hitler memerintahkan Himmler untuk membuat divisi lain: Wiking.

Waffen-SS juga merekrut unit dari seluruh dunia untuk menyempurnakan barisan mereka.

(*)

Artikel ini telah tayang di intisari-online dengan judul " 8 Pasukan Khusus Terbaik dalam Perang Dunia II, Mereka Paling Produktif Salah Satunya dari Nepal"

Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved