Breaking News:

Kisah Menegangkan Pilot Tempur 'Diserang' Ular Setinggi 15 Meter, Keberadaan Ular Misterius

ia diduga menemukan ular setinggi 15 meter di Kongo Belgia. Jagoan PD II yang Helikopernya diserang oleh ular terbesar

Editor: Iwan Satriawan
War History Online
Remy Van Lierde 

BANGKAPOS.COM- meski kita hidup di zaman serba modern dan canggih, masih banyak misteri di dunia yang belum terungkap.

Salah satunya ular raksasa yang di klaim di wilayah Kongo Begia.

Kisah ini terungkap dari cerita Remy Van Lierde, seorang ahli penerbangan yang melihat langsung ular tersebut.

 Remy Van Lierde sendiri adalah seorang pilot tempur berpengalaman yang terjun dalam perang dunia ke II.

Setelah lolos dari pendudukan Nazi dan bergabung dengan Royal Air Force (RAF), ia menjadi sumber inspirasi bagi Belgia.

Ia menjadi terkenal dengan menembak jatuh puluhan roket V-1.

Setelah perang, ia mengemban beberapa perintah penting, termasuk menjadi asisten Raja Leopold III dan menjadi pilot uji coba.

Itu adalah salah satu misinya kemudian di mana ia diduga menemukan ular setinggi 15 meter di Kongo Belgia.

ILUSTRASI
ILUSTRASI (War History Online)
Jagoan PD II yang Helikopernya diserang oleh ular terbesar di dunia

Siapa pilot yang luar biasa ini, dan apa yang dia lihat hari itu?

Perang Dunia II di Belgia

Ketika ia bergabung dengan Angkatan Udara Belgia pada tahun 1935 ia awalnya dilatih untuk menjadi pengamat, dan kemudian memulai pelatihan pilot.

Ketika Jerman menyerbu pada Mei 1940, ia memiliki sedikit peluang untuk melawan.

Van Lierdes terluka dan ditangkap ketika biplan usang miliknya ditembak jatuh.

 

Seluruh Belgia ditaklukkan hanya dalam 18 hari, bahkan sebelum ia keluar dari rumah sakit.

Setelah berbulan-bulan memulihkan diri, ia menyelinap melalui Prancis ke Spanyol.

Sayangnya untuk Van Lierde, ia ditangkap oleh otoritas Spanyol saat melintasi perbatasan secara ilegal.

Dia dikirim ke beberapa penjara Spanyol, dan bahkan kamp konsentrasi di Miranda de Ebro.
Namun, ia berhasil melarikan diri, dan naik kapal ke Inggris.

Dia tiba di Inggris pada 22 Juli, tetapi sebagai warga negara asing, dia harus menjalani masa penahanan dan interogasi masa perang.

Setelah enam minggu birokrasi, dia diizinkan bergabung dengan RAF Volunteer Reserve pada bulan September.

Dengan RAF

Berkat pengalaman terbangnya sebelumnya, Van Lierde bisa bertempur setelah periode pelatihan yang relatif singkat.

Setelah tiga bulan belajar bagaimana menerbangkan Spitfires, ia ditugaskan ke Skuadron No. 609.

Skuadron 609 adalah rumah bagi banyak ekspatriat lainnya, termasuk sejumlah orang Belgia.

Pada tanggal 27 Agustus 1944, Van Lierde dipromosikan menjadi Pemimpin Skuadron dan memimpin Skuadron No. 164.

Pascaperang

Waktu Van Lierde dengan RAF berakhir pada tahun 1946 ketika ia ditugaskan ke Angkatan Udara Belgia sebagai mayor pada bulan Juni.

Dia memegang sejumlah posisi di Angkatan Udara Belgia selama bertahun-tahun, tetapi yang paling terkenal terjadi pada tahun 1953, ketika dia ditunjuk untuk Grup Operasi Kepala Staf dan ketika dia menjadi asisten mantan Raja Leopold III.

Kisah Ular

Pada 1980 Van Lierde pergi ke acara televisi Inggris 'Mysterious World.'

Saat itulah, ia bertemu dengan ular raksasa yang lebih besar daripada yang pernah diamatinya.

Selama perkunjungan itu, Van Lierde mengklaim bahwa ia melihat ular itu saat terbang di atas Kongo dengan helikopter.

Dia menggambarkan ular itu memiliki panjang 15 meter dengan rahang segituga.

Dia mengatakan bahwa dia mencoba mendekati ular itu, tetapi ular kemudian semakin bangun berdiri dan waspada, membuat gerakannya berisiko.

Seorang penumpang helikopter berhasil mengambil gambar ular itu, dan meskipun pengukuran yang tepat tidak mungkin dilakukan hanya dari foto, itu jelas ular yang sangat besar.

Namun, ada beberapa masalah dengan cerita ini. Pertama, ular terbesar di dunia, Giant Anaconda, hanya diketahui tumbuh hingga 9 meter.

Kedua, ular sebesar itu akan sulit selamat karena beratnya sendiri.

Ia kemungkinan akan mengalami kerusakan organ karena beban tubuhnya.

Ketiga, bahkan jika ular sebesar itu dapat menopang beratnya, ia tentu saja tidak dapat mengangkat tubuhnya tinggi ke udara.

Tampaknya kemungkinan besar bahwa Van Lierde menemukan ular yang sangat besar, bahkan mungkin spesies baru, tetapi karena dia terbang dan agak jauh dia mungkin melebih-lebihkan ukurannya.

Meskipun pengetahuannya tentang ular mungkin dibesar-besarkan, keterampilan Remy Van Lierde sebagai pilot dan patriotismenya tidak dapat diragukan.

Dia meninggal pada tahun 1990, dan akan selalu dikenang sebagai jagoan terkenal Belgia.

(*)

Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved