Breaking News:

Otomotif

Hindari Blind Spot, Pahami Tips Mengatur Spion Mobil

Pada dasarnya setiap kendaraan memiliki area blind spot atau titik buta di mana pengemudi tidak dapat melihat area tersebut.

net
Ilustrasi 

BANGKAPOS.COM - Fungsi dari spion antara lain sebagai salah satu alat bantu keselamatan bagi pengemudi, untuk melihat kondisi lalu lintas di belakang kendaraan.

Selain itu untuk mencegah kecelakaan pada saat pindah jalur, membantu pada saat parkir, serta pedoman posisi kendaraan.

Namun kebanyakan pengemudi tidak melakukan pengaturan posisi spion yang benar.

Padahal pengaturan yang benar akan pengemudi lebih nyaman dan aman saat mengendarai kendaraan di jalan raya.

Pada dasarnya setiap kendaraan memiliki area blind spot atau titik buta di mana pengemudi tidak dapat melihat area tersebut.

Area ini sering menjadi titik kecelakaan yang cukup banyak di Indonesia. Dengan pengaturan kaca spion yang tepat, area blind spot yang tidak dapat terlihat oleh mata manusia dapat sedikit berkurang.

Dengan begitu kejadian kecelakaan yang disebabkan tidak terlihatnya pandangan pengemudi ke area blind spot bisa diperkecil.

Training Director The Real Driving Center (RDC) Marcell Kurniawan mengatakan, sebaiknya pengaturan posisi spion mobil dilakukan sebelum memulai perjalanan.

Pengaturan yang dilakukan pada saat kendaraan berjalan akan menyebabkan berkurangnya konsentrasi pengemudi.

"Yang perlu kita ketahui untuk mengurangi blind spot tersebut, lebih baik kita maksimalkan visual melalui spion dengan memaksimalkan area pandang ke belakang," kata Marcell kepada Kompas.com, Selasa (20/4/2021).

Marcell menambahkan, pada saat mengatur spion kendaraan usahakan untuk pandangan ke area belakang kendaraan lebih luas sehingga pandangan juga akan lebih leluasa.

"Kalau bodi mobil bisa tidak terlihat itu lebih bagus, tapi kebanyakan orang Indonesia tidak nyaman jika bodi mobil tidak terlihat. Jika menginginkan untuk bodi mobil terlihat, usahakan untuk hanya 10 persen dari bodi mobil yang terlihat di spion," ucap Marcell.

Dengan pengaturan pandangan spion yang lebih luas maka resiko kecelakaan dapat dikurangi meskipun tidak sepenuhnya area blind spot dapat dicover oleh spion samping.

Marcell mengimbau untuk pengemudi mobil sebaiknya sesering mungkin mengumpulkan informasi keadaan sekitar kendaraan melalui kaca spion. Idealnya melihat spion kendaraan diusahakan setiap lima sampai delapan detik sekali. (kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tips Mengatur Spion Mobil untuk Menghindari Blind Spot"

Editor: Ajie Gusti Prabowo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved