Breaking News:

Otomotif

Kampas Kopling Mobil Masih Selip Meski Baru Diganti, Pahami Penyebabnya

Jika pengemudi mobil merasakan kopling mulai selip, yang terpikirkan pertama kali mengenai penyebabnya adalah kampas yang sudah aus.

Nisa Maulan Shofa/Kompas.com
Ilustrasi kampas kopling mobil 

BANGKAPOS.COM - Jika pengemudi mobil merasakan kopling mulai selip, yang terpikirkan pertama kali mengenai penyebabnya adalah kampas yang sudah aus.

Namun setelah kampas diganti, gejala kopling selip masih kerap terjadi. Mengapa bisa seperti itu, apa penyebabnya?

Ternyata mengganti kampas saja tanpa memperhatikan komponen lainnya pada sistem kopling tidak akan memberi banyak efek.

Ini karena dalam sistem kopling tiap-tiap komponen saling terkait dan mempengaruhi satu dengan yang lainnya.

Dilansir dari blog resmi Daihatsu, Selasa (27/4/2021), berikut beberapa kemungkinan penyebab kopling mobil bisa selip.

1. Pegas atau per kopling sudah lemah
Per kopling berfungsi menekan pelat penekan agar kampas kopling terhubung dengan flywheel.

Kampas kopling yang menekan pelat penekan menyalurkan tenaga dari mesin ke transmisi.

Jika per kopling sudah lemah, kemampuan menekannya pun menurun. Ini menyebabkan tenaga yang disalurkan ke transmisi tidak bisa optimal. Dalam beberapa kasus bisa menyebabkan kopling selip.

2. Jarak gerak bebas pedal kopling terlalu rapat
Saat menyetel pedal kopling, jangan menyetel jarak gerak bebasnya terlalu rapat. Ini menyebabkan kampas kopling menekan pelat penekan sejak awal.

Jika pedal kopling diinjak, tekanannya makin besar dan menyebabkan kampas cepat panas. Ini bisa menyebabkan kampas mudah selip.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved