Breaking News:

Kisah Yanisari Pasukan Elit Sultan Muhammad Al-Fatih Pembunuh Raja Dracula Si Penghisap Darah

Kisah Yanisari Pasukan Elit Sultan Muhammad Al-Fatih Pembunuh Raja Dracula Si Penghisap Darah

Tangkap layar Film Fetih
Ilustrasi Pasukan Elite Yanisari 

BANGKAPOS.COM--- Untuk memenuhi takdirnya merebut Konstantinopel, Sultan Muhammad al-Fatih (1453) alias Mehmed II dari Kekaisaran Turki Utsmani melakukan berbagai cara.

Yang paling kentara ialah pembuatan meriam raksasa, Dardanella Gun.

Meriam ini mampu melontarkan proyektil berupa bola besi dengan diameter 63 cm dengan radius tembak 2 km.

 Setelah itu Sultan Mehmed II juga memerintahkan pasukannya membawa kapal-kapal melewati hutan sekitar Konstantinopel untuk mengitari Tanduk Emas yang dipagari rantai laut.

Paling berbahaya dari militer Sultan ialah pasukan elite Yanisari.

Yanisari dibentuk pada abad 14 dibawah kepemimpinan Murad I.

Dikutip Sosok.ID dari History.com, ia merupakan pasukan infanteri modern pertama di Eropa karena bersenjatakan Musket, alias senapan api.

Anggota Yanisari berasal dari para anak laki-laki dari wilayah yang sudah ditaklukan oleh Turki Utsmani.

Para anak-anak itu lalu dilatih sedari kecil untuk menjadi prajurit elite.

Latihan intens yang berlangsung lama membuat Yanisari menjadi satuan paling beken se-Eropa.

Halaman
12
Editor: M Zulkodri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved