Breaking News:

Otomotif

Gunakan Suku Cadang Palsu, Pahami 4 Kebiasaan yang Bikin Motor Cepat Rusak

Ada beberapa kebiasaan sepele yang bisa membuat motor cepat rusak jika dilakukan dalam jangka waktu yang lama.

Editor: Ajie Gusti Prabowo
Stanly/Otomania
Mesin motor. 

BANGKAPOS.COM - Saat ini sepeda motor kerap menjadi pilihan terbaik masyarakat untuk menemani mobilitasnya sehari-hari karena dapat menembus kemacetan.

Oleh sebab itu, perawatan secara berkala menjadi hal yang penting demi menjaga perfomanya.

Ada beberapa kebiasaan sepele yang bisa membuat motor cepat rusak jika dilakukan dalam jangka waktu yang lama.

Kepala Bengkel Honda Bintang Motor Cinere Ribut Wahyudi mengatakan, setidaknya ada empat kebiasaan buruk pemotor yang bisa membuat kendaraannya cepat rusak.

1. Telat ganti oli
Melakukan servis berkala termasuk ganti oli yang sudah menurun kualitasnya, sudah menjadi kewajiban para pemilik kendaraan.

Sesuai anjuran pabrikan, ganti oli dilakukan setiap kelipatan 3000 km atau 4000 km.

"Bila telat atau bahkan abai, bagian dalam mesin bisa cepat overheat, kinerja mesin menjadi tidak optimal, dan bisa berpengaruh juga kepada konsumsi bahan bakar, karena gesekan antar komponen semakin besar," ujar Ribut kepada Kompas.com, Kamis (27/5/2021).

2. Menggunakan bensin eceran
Tidak sedikit pemotor yang membeli bensin eceran dengan alasan darurat atau lebih murah dan cepat. Padahal banyak hal negatif yang bisa berdampak pada sepeda motor.

"Pengemudi tidak pernah tahu kandungan apa yang terdapat pada bensin tersebut, apakah dicampur atau tidak. Terparahanya, mesin motor bisa rusak dan menimbulkan korosi," ucap Ribut.

3. Mematikan mesin motor saat kondisi putaran mesin tinggi
Hal ini secara tidak sadar sering dilakukan pemilik motor, yaitu mematikan mesin ketika sepeda motor dalam kondisi putaran mesin tinggi.

Mematikan langsung membuat mesin tak mendapat suplai oli yang maksimal.

"Saat mesin dimatikan secara mendadak, pergerakan kruk as juga akan berhenti dan sangat riskan untuk proses suplai oli. Biasanya pakai side stand atau saklar cut engine off," kata Ribut.

4. Menggunakan suku cadang palsu
Salah satu alasan pemilik kendaraan menggunakan komponen palsu atau KW adalah karena perbandingan harga yang cukup besar.

Selain durabilitasnya tidak sebagus produk original, sparepart palsu ternyata bisa berdampak negatif pada sepeda motor. (kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "4 Kebiasaan yang Bikin Motor Cepat Rusak"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved