Breaking News:

Green Berets, Pasukan Khusus Legendaris AS yang Mampu Bentuk Ribuan Pasukan Dadakan

Selain satuan unit militer angkatan darat, laut, dan udara, militer AS juga memiliki unit pasukan khusus yang amat disegani di dunia, yakni Green

Editor: Iwan Satriawan
(YouTube/Mirror)
Kamera malam tampilkan pasukan khusus AS bersiap menggelar operasi terhadap markas ISIS di provinsi Jowzjan, Afghanistan. 

BANGKAPOS.COM-Sebagai sebuah negara adidaya, Amerika Serikat (AS) merupakan salah satu negara dengan kemampuan militer paling kuat di dunia.

Negara ini juga memiliki sejumlah pasukan khusus yang legendaris.

Selain satuan unit militer angkatan darat, laut, dan udara, militer AS juga memiliki unit pasukan khusus yang amat disegani di dunia, yakni Green Berets atau Baret Hijau.

Green Berets memiliki nama resmi The United States Army Special Forces.

Nama Green Berets berasal dari warna baret topi yang digunakan.

Hingga kini pasukan khusus Amerika ini sudah membawahi berbagai macam tugas penting, seperti perang, kontra-pemberontakan dan kontra-terorisme.

Dalam sejarahnya, pasukan khusus yang satu ini dikenal mempunyai kedekatan dengan Mantan Presiden AS John F. Kennedy atau JFK, bagaimana kisahnya?

Berikut ulasannya.

Sejarah Terbentuknya

Secara resmi Green Berets terbentuk pada 9 April 1987. Namun jauh sebelum itu, cikal bakal dari Green Berets sudah mulai terbentuk era 1940-an.

Kala itu, berpusat di markas Fort Bragg, California Utara, pasukan ini sudah dirintis ketika masa perang oleh Angkatan Darat AS.

Dari perang tersebut kemudian muncul kelompok yang dinamakan A-Team. Kelompok ini berisi 12 orang dengan kemampuan dan reputasi terbaik.

Kendati hanya berisikan 12 orang, A-Team secara bertahap kemudian bisa membangun pasukan baru dengan cara melatih, memimpin, dan mempersenjatai.

Konon dari pelatihan ini ribuan pasukan dadakan bisa dibentuk dalam waktu singkat.

Dari A-Team inilah yang kemudian berkembang menjadi cikal bakal Green Berets.

Misi awalnya yakni melatih penduduk setempat untuk melawan penguasa dan meningkatkan mutu pasukan pemerintah setempat untuk menghadapi gerilyawan pemberontak.

Tidak hanya itu, Green Berets juga menjalankan strike mission, yakni langsung menyerang ke titik-titik pertahanan musuh.

Misi-misi Penting Green Berets

Sesuai fungsinya, Green Berets memang banyak diterjunkan di wilayah-wilayah konflik dan berbahaya di banyak wilayah di seluruh dunia.

Unit ini bisa dipecah menjadi banyak kelompok yang masing-masing membawa misi penting.

Setidaknya tercatat ada 20 grup khusus yang beberapa di antaranya sudah aktif.

Seperti di wilayah Semenanjung Arab, Afghanistan, Irak, Eropa, hingga Amerika Latin.

Misi-misi yang pernah diemban pasukan khusus ini antara lain menjadi anggota operasi gabungan pada konflik Afghanistan, Lebanon, dan Irak.

Selain bertujuan membantu negara lain meredakan pemberontakan, juga mencegah aksi terorisme yang memang membahayakan kedaulatan negara.

Hubungan dengan JFK

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, ada nama JFK dalam sejarah panjang Green Berets. Untuk diketahui, Pasukan Khusus Angkatan Darat AS sudah memakai baret hijau secara tidak resmi pada tahun 1954.

Hal itu dilakukan untuk membedakannya dengan pasukan lain.

Fakta uniknya, penutup kepala ini juga sempat dipakai pada parade pensiun di Fort Bragg, 12 Juni 1955.

Tapi saat itu malah dikira penonton sebagai pasukan delegasi asing dari NATO.

Akhirnya pada 1956, Komandan Pos di Fort Bragg saat itu, Jenderal Paul D. Adams, melarang penggunaan hiasan kepala khas ini.

Namun di tahun 1961, baret hijau ditetapkan sebagai hiasan kepala eksklusif pasukan ini setelah ada izin dari Presiden AS saat itu, yakni John F. Kennedy.

JFK mengizinkan baret hijau dipakai secara eksklusif untuk persiapan kunjungannya pada 12 Oktober 1961 ke Pusat Peperangan Khusus di Fort Bragg, Carolina Utara.

JFK lalu mengirim pesan pada komandan pusat.

Ia meminta semua tentara pasukan khusus mengenakan baret hijau dengan alasan sebagai pembeda dari pasukan lain.

Kemudian di tahun 1962, JFK menyebut baret hijau sebagai simbol keunggulan serta tanda perbedaan dalam perjuangan menuju kebebasan.

Hal-hal seperti ini yang di kemudian hari menjadi pemicu awal kedekatan Green Berets dengan JFK.

Forrest Lindley dari surat kabar Stars and Stripes, bahkan sempat menyatakan bahwa JFK bertanggung jawab mengembalikan kebanggaan pasukan khusus pada baret hijaunya.

Tindakan ini menciptakan ikatan khusus, terlebih saat seorang sersan meletakkan baret hijau yang dipakainya di peti mati saat pemakaman JFK, 25 November 1963.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenal Pasukan Khusus Dunia: Green Berets atau Baret Hijau dari AS",

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved