Breaking News:

Program Pendidikan ke Taiwan yang Sempat Diragukan, Terbukti Berhasil.

Gubernur Babel, Erzaldi Rosman nyaris dilengserkan dari jabatannya untuk mempertahankan program pendidikan dan magang bagi pelajar Babel di Taiwan.

Penulis: iklan bangkapos | Editor: El Tjandring
Diskominfo Provinsi Bangka Belitung
Gubernur Erzaldi saat bersilaturahmi dengan orang tua penerima manfaat beasiswa, di Gedung Mahligai Rumah Dinas Gubernur Babel, Rabu (14/7/2021). 

BANGKAPOS.COM – Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman nyaris dilengserkan dari jabatannya untuk mempertahankan program pendidikan dan magang bagi pelajar Babel di Taiwan.

Hal ini disampaikan pada saat bersilaturahmi dengan orang tua penerima manfaat beasiswa, bertempat di Gedung Mahligai Rumah Dinas Gubernur Babel, Rabu (14/7/2021).

"Saya pernah katakan, bahwa saya tidak akan banyak bicara tentang program ini. Hingga saya sempat akan diturunkan sebagai gubernur," kenang Gubernur Erzaldi pada kejadian 4 tahun silam, saat Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Pemprov. Babel) memfasilitasi seleksi program pendidikan sarjana dan magang di empat universitas di Taiwan.

Gagasan program ini pada tahun 2017 berhasil memberangkatkan 70 mahasiswa gelombang pertama yang lulus dalam seleksi dan difasilitasi penuh oleh Pemprov. Babel, mulai dari seleksi, bimbingan, hingga bisa berangkat menuntut ilmu di Negeri Taiwan.

Menuai banyak kekhawatiran akan nasib para mahasiswa di Taiwan saat itu, tidak menurunkan semangat Gubernur Erzaldi untuk mencerdaskan generasi penerus di Babel. Hingga di tahun kedua, menyusul 40 mahasiwa semester genap dan 150 mahasiwa semester ganjil berangkat menutut ilmu untuk nantinya kembali ke Babel sebagai lulusan yang siap bekerja, berbekal ilmu dan pengalaman saat magang.

Selain orang tua, tak sedikit masyarakat juga menyampaikan kekhawatiran akan peserta didik Babel yang berangkat ke Taiwan, bahkan Gubernur Erzaldi pernah diminta turun dari jabatannya jika terjadi apa-apa dengan mahasiswa Babel di Taiwan.

"Biarlah waktu yang menjawab bagaimana program ini akan bermanfaat menjadi bekal generasi berilmu di Babel," ungkapnya saat menjawab pertanyaan masyarakat 4 tahun lalu.

Mengabaikan proses yang harus dilewati sejak 2017 hingga 2021, Gubernur Erzaldi justru sudah menyiapkan peluang kerja jika anak-anak berniat kembali dan bekerja di Babel sebagai putra daerah yang memiliki pengalaman di luar negeri.

Setidaknya dua perusahaan asal Cina sedang persiapan untuk beroperasional di Pulau Bangka dan Pulau Belitung.

Penerima Penganugerahan Penghargaan Indeks Pembangunna Ketenagakerjaan Tahun 2018 ini menjelaskan, pada langkah pertama pemerintah akan mendata mahasiswa yang diwisuda tahun ini untuk dikonsolidasikan dengan kedua perusahaan asal Cina yang saat ini tengah berinvestasi di Babel.

"Tentunya perusahaan-perusahaan ini akan banyak menerima tenaga kerja ahli. Kami akan memprioritaskan anak-anak bapak ibu yang sudah berhasil menyandang gelar sarjana usai di wisuda di Taiwan," ungkapnya. Langsung mendapat riuh tepuk tangan para orang tua.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved