Breaking News:

Sempat Dikhawatirkan WHO, Negara Ini Ternyata Paling Aman dari Covid-19, Rumah Sakit Sampai Berdebu

Di jalanan, orang-orang niger juga tidak menggunakan masker, dengan hari-hari berlalu tanpa ada yang positif Covid-19...

(The Scotsman)
ILUSTRASI varian baru virus corona (The Scotsman) 

"Itu adalah keberuntungan kami," tambahnya.

Studi menunjukkan bahwa sinar matahari dan suhu tinggi secara signifikan mengurangi risiko penularan virus melalui jalur permukaan dan udara.

Sebuah tes simulasi di situs web Departemen Kesehatan AS menunjukkan bahwa tingkat infeksi virus SARS-CoV-2 di ibu kota, Niamey, berkurang setengahnya dibandingkan dengan New York City.

Tes memperhitungkan faktor-faktor seperti rata-rata paparan UV, suhu, dan kelembaban.

Selain iklim, Niger memiliki populasi termuda di dunia, dengan 50% warganya berusia di bawah 15 tahun.

Mayoritas orang Nigeria tinggal di daerah terpencil, menciptakan hambatan tambahan terhadap penyakit.

"Niger memiliki komunitas ternak besar, di mana orang menghabiskan banyak waktu di luar ruangan dengan ventilasi yang baik," kata Osman Dar, pakar sistem kesehatan global di lembaga kebijakan Chatham House, Inggris.

"Kedua hal ini juga berperan penting dalam mengurangi infeksi," katanya.

Langkah-langkah pencegahan epidemi pemerintah Niger juga efektif.

Niger mengunci, melarang kebaktian gereja dan menutup perbatasannya pada Maret 2020, lima bulan sebelum negara-negara Barat seperti Inggris mulai membatasi perjalanan.

"Kami memukul lalat dengan palu," kata Presiden Niger Mohamed Bazoum.

"Virus SARS-CoV-2 datang ke sini tetapi tidak pernah berkembang," katanya.

Meskipun tidak terpengaruh secara signifikan oleh Covid-19, ekonomi Niger telah hancur oleh perubahan iklim dan munculnya ekstremis.

Sebelum pandemi, hampir setengah dari penduduk Nigeria hidup dalam kemiskinan absolut.

Pada tahun 2020, jumlah ini akan meningkat 400.000 orang, menurut perkiraan Bank Dunia.

Di jalan-jalan Niamey, jumlah pengemis meroket, kata pejabat setempat.

Moussa Soumoula, seorang sopir taksi di Niger, tidak khawatir tentang mendapatkan vaksin Covid-19 tetapi khawatir dengan cara menghasilkan uang untuk menghidupi keluarganya.

"Dari 300 orang tempat saya tinggal, hanya satu yang dinyatakan positif," kata Soumoula.

Yang membuat Soumoula khawatir adalah bagaimana membayar 200 dollar AS untuk biaya sekolah anak-anaknya, yang menjadi hutangnya, setelah pemerintah membatasi jumlah penumpang di setiap naik taksi.

"Covid-19 tidak pernah benar-benar menginjakkan kaki di Niger, tetapi kami masih hidup dalam kelelahan," kata sopir taksi itu.

(*/ SerambiNews.com/ Intisari-online.com)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved