Breaking News:

Kehilangan yang Tak Tergantikan, Sudah Ada 605 Kiai dan Ulama Meninggal akibat Covid-19

Jumlah tersebut berdasarkan data Kementerian Agama (Kemenag) per 7 Juli 2021 dan sudah termasuk

Editor: Iwan Satriawan
dok. Setwapres
Wakil Presiden Maruf Amin 

BANGKAPOS.COM-Selama merebaknya pandemi Covid-19 di tanah air, tercatat sudah 605 orang kiai dan ulama yang meninggal dunia lantaran terpapar Covid-19.

Hal ini diungkapkan Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat membuka peluncuran program Kita Jaga Kiai secara daring yang serentak digelar di 5 pondok pesantren, Minggu (2/8/2021).

Jumlah tersebut berdasarkan data Kementerian Agama (Kemenag) per 7 Juli 2021 dan sudah termasuk pengasuh pesantren di dalamnya.

"Berdasarkan data Kemenag per 7 Juli 2021 sudah ada 605 orang kiai dan ulama serta pengasuh pesantren yang meninggal dunia," ujar Ma'ruf.

Ma'ruf mengatakan, akibat pandemi Covid-19, beberapa bulan terakhir banyak kiai, ulama, pengasuh pesantren, cendekiawan, dan ilmuwan Indonesia yang meninggal dunia.

Menurut Ma'ruf, wafatnya para kiai dan ulama memiliki arti yang sangat penting penting dan krusial bagi kehidupan umat.

Bahkan, Rasulullah SAW telah menegaskan bahwa ulama adalah pewaris para nabi sehingga wafatnya para kiai dan ulama adalah musibah.

"Sebagaimana sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Ath-Thabrani berbunyi, meninggalnya para kiai, ulama adalah musibah yang tak tergantikan, dan sebuah kebocoran yang tidak bisa ditambal," ucap Ma'ruf Amin.

"Wafatnya para kiai dan ulama laksana bintang yang padam," kata dia.

Ma'ruf mengatakan, para kiai dan ulama sebagai pewaris nabi, telah mentransformasikan ilmu dan peradaban, menjaga, mendidik dan melakukan berbagai perbaikan di segala bidang.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved