Breaking News:

Gubernur Babel Minta Kemenkominfo Percepat Pembangunan Infrastruktur Telekomunikasi

PANGKALPINANG - Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman mengaku prihatin karena masih ada

Editor: nurhayati
Diskominfo Babel
Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman 

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman mengaku prihatin karena masih ada sekitar 41 desa di Babel atau 10,49% yang masih mengalami blankspot seluler atau tidak rercover sinyal komunikasi, dan juga terdapat desa yang masih menggunakan signal 2G yaitu berjumlah 62 desa atau 15,86%. 

“Berdasarkan data tahun 2020, Kabupaten Bangka Barat merupakan daerah yang paling banyak memiliki blankspot area yakni sekitar 21,9 %, padahal wilayah ini berbatasan langsung dengan Sumatera. Kemudian disusul Kabupaten Bangka Tengah sekitar 12,7 %, Kabupaten Bangka Selatan sebesar 11,3 %, Kabupaten Belitung Timur 10,3 %, Kabupaten Bangka 8,6 % dan terakhir Kabupaten Belitung masih ada sekitar 4,1 %, “ungkap Gubernur Erzaldi saat berudiensi secara virtual dengan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, Selasa (3/8/2021). 

Gubernur menjelaskan dikarenakan Babel merupakan daerah wisata sehingga target kita sebenarnya bukan hanya desa namun titik-titik Daya Tarik wisata (DTW) untuk segera dibenahi. Kondisi ini menurutnya menjadi kendala terlebih di masa pandemi Covid-19 dan dengan adanya pembatasan sosial, kegiatan yang bersifat tatap muka dibatasi guna menekan penyebaran virus Covid-19. Hal ini membuat akses internet menjadi satu hal yang krusial. 

“Penting bagi kami kita mengadakan pertemuan ini, agar area-area blankspot dapat segera dibenahi mengingat masih banyak anak sekolah di Babel yang kesulitan mengikuti proses belajar mengajar yang dilakukan dengan sistem daring begitu juga dengan peningkatan aktifitas perkantoran secara daring, “terangnya lagi. 

Selain kendala diatas, pria yang kerap disapa Bang ER ini mengungkapkan bahwa akses internet sangat penting untuk memulihkan ekonomi Bangka Belitung, yakni mendorong perkembangan UMKM, pariwisata maupun ekonomi kreatif. 

“Ketika kita mendorong pertumbuhan UMKM, yang produk-produknya banyak berasal dari desa tetapi tidak tercover oleh jaringan, sehingga mereka mulai kurang bersemangat. Di sektor pariwisata, konektivitas jaringan ini juga tidak dapat diabaikan mengingat masih banyak destinasi wisata di Bangka Belitung masih susah sinyal, “ungkapnya lagi. 

Disampaikannya juga bahwa ada beberapa upaya yang sudah dilakukan Pemerintah Provinsi Bangka Belitung yakni dengan bekerjasama dengan penyedia layanan akses internet PT Indonesia Comnet Plus (ICON+) yang saat ini sudah menyediakan layanan akses internet di 14 lokasi wisata Kabupaten/Kota se-Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. 

“Di Teras Nusantara Hutan dan Taman Kota (Kabupaten Bangka), Danau Kaolin dan Kantor Pengelola Pantai Terentang (Kabupaten Bangka Tengah), Museum Timah Muntok dan Wisma Ranggam Muntok (Kabupaten Bangka Barat), Pantai Tanjung Kelayang dan Pantai Tanjung Tinggi (Kabupaten Belitung), Pantai Burung Mandi dan Pusat Informasi Geopark (Kabupaten Belitung Timur), Pantai Aji  dan Pujasera Pantai Batu Kapur (Kabupaten Bangka Selatan) dan Pantai Pasir Padi  serta Alun-Alun Taman Merdeka di Kota Pangkalpinang,” paparnya lagi. 

Namun ada hal yang paling urgensi saat ini menurut Gubernur yakni kebutuhan akses internet yang kuat untuk beberapa fasilitas Kesehatan seperti Rumah Sakit yang baru baru ini ditetapkan sebagai rumah sakit khusus menangani Covid 19 begitu juga Rumah Sakit Darurat Covid-19 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Karena menurutnya sinyal di lokasi ini sangat lemah sehingga mengganggu pengeoperasian sistem informasinya. 

Untuk itu, orang nomor satu di Babel ini berharap Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementrian Kominfo RI dapat membangun jembatan komunikasi di Babel melalui penyediaan prasarana telekomunikasi untuk menciptakan pemerataan pada desa yang belum mendapat sinyal agar terpenuhi akses telekomunikasi dan informasi serta penyediaan akses internet. 

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved