Breaking News:

Ternyata Segini Harga Uang Koin Rp 1.000 Kelapa Sawit, Bahan Baku Pembuatannya Diungkap BI

Karena harganya yang semakin mahal, Bank Indonesia dan kolektor uang kuno akhirnya buka suara seputar fenomena ini.

Editor: Evan Saputra
Tokopedia
Uang koin Rp 1.000 bergambar pohon kelapa sawit. 

Copper atau yang kita kenal sehari-hari dengan sebutan tembaga adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Cu dan nomor atom 29.

Tembaga merupakan konduktor panas dan listrik yang baik.

Selain itu unsur ini memiliki korosi yang cepat sekali.

Tembaga murni sifatnya halus dan lunak, dengan permukaan berwarna jingga kemerahan.

Tembaga dicampurkan dengan timah untuk membuat perunggu.

Artinya kandungan di dalam uang logam Rp1000 bergambar sawit didominasi oleh tembaga.

Dinilai Tidak Wajar

Selain koin Rp 1.000 itu, yang juga diburu yakni koin pecahan Rp 500 keluaran tahun 1991.

Ada yang menawarkannya sebagai koleksi, tawaran untuk menjadikannya cincin, atau tawaran untuk bahan membuat souvenir pernikahan.

Kolektor uang kuno Nazym Otie Kusardi mengatakan harga yang dibanderol itu tak wajar.

Namun hingga kini masih banyak yang menjual uang ini dengan harga tak masuk akal.

Menurut Nazym, uang koin kelapa sawit rata-rata dijual dengan kisaran harga Rp 3.000 sampai Rp 10.000 per keping.

Baca juga: Ketika Hendak Dikuburkan, Selalu Ada Ular Besar di Liang Lahad Pria Ini, Begini Kisahnya

Kecuali, kata dia, jika uang itu memiliki kekhususan lain seperti uang cetakan khusus atau proof. Menurut dia, uang logam proof Rp 1.000 bisa dijual hingga Rp 4 juta, tergantung dari kondisi uang tersebut.

"Itu orang jual ngawur saja. Masih banyak yang jual dengan harga Rp 3.000 sampai Rp 10.000 per keping," kata Nazym.

Penjelasan Bank Indonesia

Fenomena uang koin kelapa sawit dijual hingga puluhan juta rupiah sebenarnya terjadi berulang.

Pada 2020 lalu, uang ini juga menjadi buah bibir karena dijual dengan harga kelewat mahal.

Sampai-sampai Bank Indonesia saat itu menjelaskan bahwa uang koin kelapa sawit masih sah sebagai alat pembayaran.

Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI), Onny Widjanarko mengatakan, uang logam pecahan Rp 1.000 tahun emisi 1993 itu masih berlaku sebagai alat pembayaran yang sah karena belum dicabut dan ditarik dari peredaran.

Sebagai alat pembayaran yang sah, nilai tukar uang koin bergambar kelapa sawit itu sama dengan nominalnya, yaitu Rp 1.000.

"Terkait dengan uang logam Rp 1000 gambar kelapa sawit, kami sampaikan bahwa sebagai alat pembayaran yang sah untuk bertansaksi, nilai tukar uang logam dimaksud sama dengan nilai nominalnya yaitu Rp 1.000," kata Onny dikutip dari Kompas.com, Jumat (19/6/2020).

Onny menuturkan, jika ada masyarakat yang akan mengoleksi koin tersebut, biasanya nilai jual bergantung pada kesepakatan antara penjual dan si pembeli koin.

"Jika ada masyarakat yang akan mengkoleksi (bukan transaksi) layaknya koleksi numimastic/koleksi uang-uang kuno, biasanya harganya tergantung kesepakatan antara pembeli dan penjual," sebut Onny.

Penjelasan Kolektor

Seorang kolektor uang lama, Nazym Otie Kusardi buka suara soal kehebohan itu.

Otie menyebutkan bahwa pelapak itu mematok harga uang koin Rp 1.000 secara asal-asalan.

"Itu orang jual ngawur saja. Masih banyak yang jual dengan harga Rp3.000 sampai Rp10.000 per keping," ujar kolektor uang lama, Nazym Otie Kusardi

Menurut Otie, uang logam Rp1.000 itu baru berharga besar, bila memiliki kekhususan lain, seperti cetakan khusus atau proof.

Uang koin Rp1.000 cetakan khusus dapat dibanderol hingga Rp4 juta, tergantung kondisinya.

Bagi para kolektor, mengoleksi uang kuno memang menjadi kebahagiaan tersendiri.

Tak cuma uang koin kelapa sawit, beberapa uang kuno juga sering diperjualbelikan untuk dikoleksi.

Nilainya pun tak main-main, bahkan ada yang mencapai miliaran rupiah.

Saat ini, rekor harga koin kuno termahal masih dipegang oleh Flowing Hair Silver edisi 1795 yang dibuat dari bahan material perak oleh pemerintah Federal AS.

Satu koin Flowing Hair Silver tercatat memiliki harga jual mencapai Rp141 miliar.

Nah, selain Flowing Hair Silver edisi 1795, ada juga uang kuno Indonesia yang dijual dengan harga mahal.

Meski harganya tak masuk akal, uang kuno itu tetap banyak dicari para kolektor.

Berikut daftar uang kuno termahal dan paling dicari, sebagaimana merangkum laman Ajaib.

1. Uang Kertas Rp100

Meski tak bisa dibelanjakan, uang kertas Rp100 memiliki nilai jual yang fantastis.

Uang bergambar Presiden Soekarno keluaran tahun 1948 ini dapat dihargai senilai Rp100 juta oleh para kolektor uang kertas kuno di Indonesia.

Nilai sejarah dan usianya membuat uang kuno ini banyak dicari para kolektor.

2. Uang Kertas 1.000 Gulden

Uang kuno ini merupakan uang pertama berbentu kertas yang dikeluarkan tahun 1933-1939.

Dengan desain wayang orang khas Indonesia, uang kertas 1.000 gulden dihargai senilai Rp100 juta oleh para kolektor uang kuno.

Tentu saja uang ini hanya bisa dikoleksi dan tak bisa dibelanjakan di masa sekarang.

Jumlahnya yang sudah langka membuat uang ini kian diincar.

3. Uang Kertas Rp5.000

Uang kertas Rp5.000 rupanya cukup diminati para kolektor.

Meski nilainya cukup besar dan masih bisa dibelanjakan di masa sekarang, uang kuno pecahan ini bernilai mahal bila dijual.

Adapun uang kertas Rp5.000 yang paling dicari kolektor yakni keluaran tahun 1958.

Uang ini bergambar perempuan mengenakan baju kebaya tengah memegang padi.

Saat ini, uang ini dijual Rp 10 juta per lembarnya.

4. Uang Kertas 500 Gulden

Uang kertas 500 gulden masih satu generasi dengan uang kertas 1000 gulden.

Gambarnya pun mirip dengan desain wayang orang yang begitu khas.

Generasi pertama uang kertas di Indonesia ini diterbitkan tahun 1933 hingga 1939.

Saat masih zaman penjajahan Belanda, uang ini menjadi mata uang yang banyak digunakan masyarakat Indonesia kala itu.

Karena keindahan dan nilai kelangkaannya, uang ini dihargai Rp 30 juta per lembar.

5. Uang Kertas 100 Gulden

Sama halnya dengan pecahan beberapa uang gulden diatas, uang kertas bernilai 100 gulden ini sangat sulit ditemukan oleh para kolektor, terlebih lagi para kolektor pemula.

Selain sulit ditemukan, uang kertas ini mengalami kenaikan harga yang sangat cepat.

Pada tahun 2001, uang ini bernilai sekitar 4 juta rupiah, tapi melonjak ke angka 20-30 juta pada tahun 2008.

Hingga saat ini, harga beli nilai ini terus merangkak naik seiring dengan minat kolektor.

6. Koin Pecahan Rp200

Uang koin pecahan Rp200 keluaran tahun 1945-1970 juga memiliki banyak peminat.

Memiliki desain burung cendrawasih dan garuda khas Indonesia, uang ini bernilai Rp400 ribu hingga Rp500 ribu per keping.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved