Breaking News:

Nilainya Fantastis, Data Harta Kekayaan 35 Pemimpin Dunia Bocor, Kekayaan Presiden Jokowi Segini

Nilainya Fantastis, Data Harta Kekayaan 35 Pemimpin Dunia Bocor, Kekayaan Presiden Jokowi Segini

Editor: M Zulkodri
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
ilustrasi tumpukan uang 

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dan keluarga serta rekan dekatnya mengambil properti senilai lebih dari $500 juta (Rp7.142.500.000.000) di Inggris, ungkap surat kabar tersebut.

Baca juga: Ayu Thalia Bawa Bukti Baru Kasus Penganiayaan oleh Nicholas Sean Anak Ahok, Pengaraca: Tak Singkron

Baca juga: Penyebab dan Alasan Kenapa Bisa Disambar Petir, Serta Cara Mengatasinya

Mereka juga tampaknya telah menghasilkan keuntungan $ 41,9 juta (Rp598.541.500.000) setelah menjual properti London ke Queen's Crown Estate, yang dikelola oleh Departemen Keuangan.

Kelompok tersebut membeli 17 properti, termasuk sebuah blok kantor di London seharga $44,6 juta (Rp637.111.000.000) untuk putra presiden Hedyer Aliyev, yang berusia 11 tahun.

Bangunan, di Borough of Mayfair yang eksklusif, dibeli oleh perusahaan depan yang dimiliki oleh teman keluarga Presiden Ilham pada tahun 2009 sebelum dipindahkan sebulan kemudian ke Hedyer muda.

Menurut surat kabar, blok kantor terdekat kedua, yang juga dimiliki oleh keluarga, dijual ke Crown Estate seharga $89,3 juta (Rp1.275.650.500.000) pada 2018.

The Crown Estate sekarang dilaporkan sedang menyelidiki pembelian tersebut, tetapi mengatakan bahwa mereka melakukan penjualan menggunakan semua cek yang disyaratkan oleh hukum pada saat itu.

Baca juga: Dijuluki Manusia Super, Gadis 12 Tahun Ditabrak, Terseret Mobil tidak Apa-apa, Para Dokter Binggung

Berbicara di koran, Fergus Shiel, dari ICIJ, mengatakan: "Tidak pernah ada apa pun dalam skala ini dan itu menunjukkan kenyataan dari apa yang dapat ditawarkan perusahaan lepas pantai untuk membantu orang menyembunyikan uang tunai yang cerdik atau menghindari pajak."

Dia menambahkan: 'Mereka menggunakan rekening luar negeri itu, perwalian lepas pantai itu, untuk membeli ratusan juta dolar properti di negara lain, dan untuk memperkaya keluarga mereka sendiri, dengan mengorbankan warga negara mereka.'

Duncan Hames, Direktur Kebijakan di Transparency International UK, menambahkan: 'Pengungkapan ini harus bertindak sebagai peringatan bagi Pemerintah dan regulator untuk memberikan langkah-langkah yang sangat dibutuhkan dan telah lama tertunda untuk memperkuat pertahanan Inggris terhadap uang kotor.

'Kebocoran ini menunjukkan bahwa ada satu sistem untuk elit korup yang dapat membeli akses ke properti utama dan menikmati gaya hidup mewah dan satu lagi untuk pekerja keras yang jujur.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved