Breaking News:

Pekerja TI Diterkam Buaya

Jasad Punggul Korban Terkaman Buaya Sudah Tak Utuh, Ditemukan 2 KM dari Lokasi Awal

Punggul ditemukan dalam kondisi sudah tak bernyawa dengan kondisi tangan kanan putus dan sejumlah luka gigitan bahu dan badan.

Penulis: deddy_marjaya | Editor: El Tjandring
istimewa/BPBD Kabupaten Bangka
Evakuasi jenazah korban diterkam buaya Kamis (14/10/2021) di Sungai Melandut Desa Riau Kecamatan Riausilip Kabupaten Bangka. 

Selain itu buaya diduga kuat belum melepaskan tubuh korban dan masih dalam gigitannya.

Berdasarkan kesaksian Sapri dan Rudi, kejadian bermula saat ketiganya, Rabu (13/10/2021) sore hendak memindahkan ponton TI apung yang kandas di Sungai Melandut, tepatnya di dekat Jembatan Dusun Sinar Gunung, Desa Riau, Kecamatan Riausilip.

Baca juga: 7 Cara Hilangkan Lendir di Tenggorokan Karena Asam Lambung, Kenali Penyebabnya

Namun untuk mencapai ponton tersebut mereka harus menggunakan perahu bermesin.

Saat itu Sapri dan Rudi berada di pinggir sungai hendak naik perahu.

Sementara Punggul turun ke sungai sedalam 1-1,5 meter itu terlebih dahulu untuk melepaskan tali jangkar perahu.

Nahas ketika Punggul berada di air, tiba-tiba muncul seekor buaya dan langsung menerkam Punggul.

"Buaya itu tiba-tiba keluar dari dalam air dan langsung menerkam leher Punggul. Lalu tubuh Punggul langsung diseret buaya itu ke dalam air," kata Sapri dihubungi Bangka Pos, Rabu (13/10/2021) malam.

Baca juga: STOP! Orang-orang dengan Kondisi Ini Jangan Lagi Minum Air Kelapa, Bisa Bahaya Bagi Tubuh

Sapri yang terdengar masih syok melanjutkan, dirinya dan Rudi tak mampu berbuat banyak, upaya pertolongan yang merka lakukan sia-sia. Pasalnya buaya itu membawa tubuh korban ke tengah sungai dan menghilang.

Kata Sapri, sesaat setelah membawa tubuh Punggul ke dalam sungai, buaya berukuran sekitar 3 meter itu sempat beberapa kali muncul ke permukaan air dengan posisi mulut menggigit erat leher korban.

Hanya hitungan detik, binatang buas itu kembali menyelam dalam air dengan membawa tubuh pria bujangan itu.

"Buaya itu muncul, lalu hilang lagi, sempat beberapa kali Pak," sebut Sapri.

Dalam waktu singkat, kabar seorang pekerja TI apung diterkam buaya di Sungai Melandut langsung menyebar.

Sejumlah pekerja TI dan warga berdatangan ke Sungai Melandut, bahkan warga juga sempat beberapa kali melihat buaya muncul dari dalam sungai sambil menggigit leher korban.

"Muncul beberapa kali pak buaya itu, posisi mulut buaya terlihat menggigit leher korban dan tak dilepas, dia keluar masuk air sungai," kata Rahmat warga setempat yang dihubungi Bangka Pos di lokasi, Rabu (13/10/2021).

Halaman
1234
Sumber: bangkapos
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved