Breaking News:

Presiden Vladimir Putin Pamer Tas 'Tombol Nuklir' saat Hadiri Pemakaman Politisi Senior Rusia

Seorang pria yang mengenakan setelan gelap terlihat di dekat Putin membawa tas kerja yang mungkin setara dengan "Tas Nuklir" Rusia - perangkat yang...

TV Zvezda/east2west new
Presiden Rusia Vladimir Putin memberikan penghormatan kepada Vladimir Zhrinozsky. 

BANGKAPOS.COM -- Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pemakaman seorang senior Rusia polistis di Moskow.

Vladimir Putin terlihat bersama seorang perwira militer yang membawa benda diyakini sebagai tas kendali nuklir Rusia.

Katedral tempat persemayaman juga dibersihkan dari para hadirin di tengah kekhawatiran upaya pembunuhan terhadap Presiden Rusia.

Para pelayat dipindahkan dari Katedral Kristus Sang Juru Selamat di Moskow saat Putin pergi untuk memberikan penghormatan kepada ultranasionalis sayap kanan Vladimir Zhrinozsky, lapor Mirror.

Seorang pria yang mengenakan setelan gelap terlihat di dekat Putin membawa tas kerja yang mungkin setara dengan "Tas Nuklir" Rusia - perangkat yang mampu mengizinkan serangan nuklir. Jadi bisa dikatakan, tas itu berisi "tombol" senjata nuklir.

Baca juga: INILAH Cara Bayar Fidyah Puasa, Lengkap dengan Waktu dan Takarannya

Baca juga: Ketika Emak-emak Dukung Mahasiswa Demo Tolak Penundaan Pemilu: Jangko Berhenti Nak, Turunkan Minyak

Baca juga: Termasuk Danrem Gaya, 29 Perwira Tinggi  TNI dan 6 Pati Polri Naik Pangkat, Ini Daftar Nama-namanya

Baca juga: INILAH Nokia X150 5G yang Viral di TikTok, Berikut Harga dan Spesifikasinya

Baca juga: Tanda-Tanda dan Keistimewaan Malam Lailatul Qadar, Berikut ini Penjelasannya

Meskipun perangkat itu dirancang untuk berada dalam jangkauan presiden Rusia setiap saat, fakta bahwa perangkat tersebut telah dipamerkan di acara publik adalah pengingat mengerikan dari ancaman terselubung Putin tentang "konsekuensi yang belum pernah Anda lihat dalam sejarah Anda."

Sebuah foto yang menunjukkan ajudan di belakang Putin yang memegang tas kendali nuklir.
Sebuah foto yang menunjukkan ajudan di belakang Putin yang memegang tas kendali nuklir. (TV Zvezda/east2west news)

Pengusiran para pelayat dari katedral adalah yang terbaru dari serangkaian tindakan paranoid yang semakin meningkat yang telah diambil Putin untuk melindungi dari upaya pembunuhan, dengan tindakan tersebut menunjukkan kurangnya kepercayaan bahkan pada pendukungnya sendiri.

Juga tidak ada penjaga bersenjata yang berdiri di dekat peti mati ketika Putin mendekat untuk memberi penghormatan.

Menjaga jarak juga dapat dimotivasi oleh ketakutan akan tertular covid, yang telah menjadi perhatian karena spekulasi yang berkembang bahwa Putin menderita kanker tiroid.

Momen Putin melayat itu sangat berbeda dari bagaimana mantan presiden Dmitry Medvedev memberikan penghormatan, karena pelayat diizinkan untuk tetap berada di gedung yang besar dan penuh sesak itu.

“Untuk Vladimir Putin, aula tempat orang mengucapkan selamat tinggal kepada Zhirinovsky benar-benar kosong dari orang-orang - bahkan dari kerabat yang duduk di kursi,” lapor saluran Telegram VCHK-OGPU.

Saat Putin memasuki gereja, dia terlihat mengenakan dasi hitam, diikuti oleh seorang pria di belakangnya dengan rombongannya yang membawa koper yang diduga berisi nuklir.

Baca juga: Sosok Wanita ini Ditakuti Nikita Mirzani, Nyai Bak Mati Kutu, Ngeri Sampai Ogah Melawannya

Baca juga: Ilmuwan Cambridge Sukses Meremajakan Kulit Wanita 53 Tahun agar Terlihat Seperti Berusia 23 tahun

Baca juga: Ilmuwan Cambridge Sukses Meremajakan Kulit Wanita 53 Tahun agar Terlihat Seperti Berusia 23 tahun

Baca juga: Pantesan The Real Sultan, Hassanal Bolkiah Ternyata Dibayar Gaji Segini per Detik

Putin masuk dengan mengenakan dasi hitam, sementara seorang pria di belakangnya bersama rombongannya membawa benda yang dicurigai tas kerja nuklir.

Putin mengambil seikat mawar merah dan meletakkannya di bagian bawah peti mati dan kemudian membuat tanda salib di depan peti mati terbuka Tuan Zhirinovsky.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved