Breaking News:

Suriah Terus Diserang Israel, Iran Beri Ultimatum Mengerikan Ini, Akankan Terjadi Perang?

Suriah Terus Diserang Israel, Iran Beri Ultimatum Mengerikan Ini, Akankan Terjadi Perang?

Editor: M Zulkodri
AFP
Salju menutupi kamp pengungsi Suriah al-Hilal di desa al-Taybeh dekat Baalbek di lembah Bekaa Lebanon pada Kamis (20/1/2022). 

BANGKAPOS.COM---Jika Israel terus menyerang kehadiran Iran di Suriah, Teheran dapat membalas secara langsung, kata pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah pada hari Jumat.

Dia juga memperingatkan Tel Aviv bahwa milisi Syiah akan sangat waspada untuk latihan militer Israel yang akan datang di dekat Lebanon.

“Dalam hal kelanjutan agresi Israel terhadap kehadiran Iran di kawasan itu, Iran dapat “menyerang Israel secara langsung,” kata Nasrallah dalam pidato video di sebuah acara di Beirut dilansir dari rt.com.

Ini mengacu pada serangan rudal Israel yang sering terjadi pada apa yang dikatakan pemerintah di Tel Aviv sebagai target Iran di dalam wilayah Suriah – yang terbaru pada hari Rabu .

Sebagai contoh, Nasrallah mengangkat serangan rudal Maret terhadap fasilitas di Erbil, sebuah kota di Irak utara, yang menurut Teheran digunakan oleh Israel untuk merencanakan dan melaksanakan serangan terhadap Iran.

Ulama itu juga memperingatkan Israel bahwa

"setiap kesalahan, kebodohan atau tindakan agresif" selama manuver mendatang di perbatasan Lebanon akan menerima tanggapan "cepat dan langsung".

Ketika manuver Israel dimulai, baik sebelum pemilihan di Lebanon atau sesudahnya, kami akan berada pada tingkat kewaspadaan dan kesiapan tertinggi,” kata Nasrallah.

Baca juga: Kisah Kerajaan Irak yang Hilang Raja Faisal II Menyerah, DItembak dan Digantung oleh Pemberontak

Baca juga: Tak Banyak yang Tau, Inilah Sejarah Asal Mula Dirayakannya Hari Raya Idul Fitri

Pemilihan parlemen di Lebanon dijadwalkan pada 15 Mei.

“Manuver utama Anda tidak membuat kami takut. dan jangan menghalangi kami untuk membangun persamaan pencegahan yang ada di Lebanon,” tambahnya.

Hizbullah telah diam-diam berlatih untuk sejumlah skenario selama beberapa minggu terakhir, dan siap untuk tindakan apa pun oleh "musuh Israel," menurut Nasrallah.

Sebagai bukti bahwa Israel “rapuh dan lemah,” Nasrallah mengemukakan serangkaian serangan baru-baru ini terhadap warga sipil di Beersheba, Bnei Brak, Hadera dan

Tel Aviv, menyebut mereka “sangat spesifik dan penting” dan “di antara hal-hal paling berbahaya yang dilakukan musuh adalah menghadapi."

Operasi ini menunjukkan ketidakmampuan Israel untuk menemukan penyerang Muslim "serigala tunggal" dan

"sangat mengguncang kepercayaan Zionis dalam keselamatan dan layanan keamanan mereka," kata Nasrallah.

Pemimpin gerakan Syiah berbicara pada kesempatan Hari Quds, tradisi Syiah yang diprakarsai oleh Iran pada tahun 1979 untuk mengekspresikan penentangan terhadap kontrol Israel atas Yerusalem sejak tahun 1968.

Itu terjadi pada hari Jumat terakhir bulan suci Ramadhan.

(*)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved