Breaking News:

Misteri 'Apabila Naik Ke Atas Akan Dibunuh' di Balik Kematian Brigadir J

Kalimat ancaman yang diterima Brigadir J adalah 'apabila naik ke atas akan dibunuh'. Maksud dari kalimat ini masih menjadi misteri.

Editor: fitriadi
Facebook
Tangkapan layar yang menunjukkan Brigadir J menangis saat video call dengan kekasihnya, Vera Simanjuntak. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Pengacara keluarga mendiang Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J kembali mengungkap fakta baru di balik kematian Brigadir J.

Sebelum tewas diberondong tembakan di rumah dinas Kadiv Propam Polri nonaktif Irjen Ferdy Sambo, Brigadir J menerima beberapa kali ancaman pembunuhan.

Bahkan, ancaman pembunuhan masih diterima Brigadir J satu hari sebelum kematiannya.

Ancaman tersebut terjadi pada Kamis (7/7/2022), sedangkan kejadian Brigadir J tewas ditembak pada Jumat (8/7/2022).

Baca juga: Brigadir J Sebelum Tewas Ditembak, Sempat Cari Tempat Sepi saat Ditelepon Kekasih, Vera Simanjuntak

Kaliman ancaman tersebut adalah 'apabila naik ke atas akan dibunuh'. Maksud dari kalimat ini masih menjadi misteri.

Fakta baru ini diungkapkan pengacara keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak dalam program AIMAN yang tayang di KompasTV pada Senin (1/8/2022).

Ancaman pembunuhan tersebut, kata Kamaruddin, disampaikan Brigadir J kepada sang kekasih, Vera Simanjuntak.

"Ancaman pembunuhan itu ternyata berlanjut hingga 7 Juli 2022, sedangkan aksi penembakan terjadi pada 8 Juli 2022," kata Kamaruddin di hadapan host program AIMAN Kompas TV.

Kamaruddin menyampaikan, ancaman pembunuhan tersebut juga disertai dengan kalimat 'apabila dia naik ke atas akan dibunuh.'

Kamaruddin mengaku tidak mengerti apa maksud naik ke atas dan meminta pihak berwenang mengungkap hal tersebut.

"Tolong telusuri apa makna di atas ini? Apakah naik dari lantai 1 ke lantai 2 atau ada isu lain yang lagi berkembang," jelasnya.

Dengan diungkapkannya ancaman pembunuhan ini, maka Brigadir J telah menerima ancaman serupa sebanyak dua kali.

Baca juga: Pengakuan Bharada E Tembak Mati Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo Terekam CCTV Balik Arah

Ancaman pertama terjadi pada Juni 2022 di mana saat itu, Brigadir J menelepon sang kekasih menceritakan hal tersebut.

Kepada Vera Simanjuntak, Brigadir J curhat akan meninggalkan kekasihnya tersebut dan meminta Vera mencari pengganti lain.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved