Breaking News:

Presiden Jokowi Larang Ekspor Timah, Kunjungan ke Bangka Barat dalam Rangka Apa?

Penghentian ekspor timah bukan sekadar wacana. Presiden Jokowi yang akan datang ke Bangka Belitung dalam waktu dekat, telah mengintruksikan menterinya

Penulis: Teddy Malaka CC | Editor: Teddy Malaka
Live Kompas.com
Presiden Jokowi 

BANGKAPOS.COM - Penghentian ekspor timah bukan sekadar wacana. Presiden Jokowi yang akan datang ke Bangka Belitung dalam waktu dekat, telah mengintruksikan para menterinya untuk mengkaji kebijakan itu.

Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berencana merilis kebijakan larangan ekspor timah dalam waktu dekat. Diperkirakan, kebijakan hilirisasi ini bisa diimplementasikan pada tahun depan.

Sejauh ini, kegiatan ekspor timah yang dilakukan oleh Indonesia merupakan logam timah dengan jenis kandungan timah Ingot Sn 99,99 atau 99,99 persen.

Dikutip dari Harian Kompas, Sabtu (24/9/2022), Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ridwan Djamaluddin mengatakan, pemerintah akan berhati-hati sebelum menerapkan larangan ekspor timah.

Baca juga: Nikita Mirzani vs Najwa Shihab, Nyai Masih Panas: Gue Udah Tiga Belas Tahun di Dunia Pertelevisian

Apalagi, ketergantungan masyarakat terhadap industri hulu timah terhitung tinggi, khususnya di Provinsi Bangka Belitung sebagai penghasil timah terbesar di Indonesia.

”Baik dari segi penerimaan daerah, lapangan kerja, maupun struktur sosial-ekonomi masyarakat sangat bergantung pada timah. Jangan sampai terjadi guncangan karena kita tidak siap,” katanya.

Saat ini, Kementerian ESDM masih melakukan kajian larangan ekspor timah dengan menampung masukan dari dunia usaha serta berkoordinasi dengan kementerian lain dalam rangka mengembangkan ekosistem hilirisasi timah di dalam negeri.

Baca juga: Sumber Harta Hasnaeni Si Wanita Emas dan Foto Toples Ayahnya dengan Seorang Wanita Kembali Diungkap

”Kebijakan ini harus dirumuskan dengan matang. Di mana kita mau membangun pabrik untuk hilirisasi? Berapa lama waktu yang dibutuhkan? Tidak bisa kita melarang ekspor, tapi pabrik pengolahan belum selesai,” kata Ridwan.

Sementara itu, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan, strategi investasi akan disesuaikan dengan program hilirisasi, sebagaimana saat ini gencar dilakukan untuk hilirisasi nikel di sektor kendaraan listrik dan elektronik.

Investasi harus berkontribusi terhadap hilirisasi untuk mengakhiri siklus ketergantungan ekonomi nasional terhadap komoditas mentah, sekaligus mengurangi dampak perubahan iklim.

Sampai saat ini, belum ada keputusan kapan larangan ekspor timah mentah dalam bentuk ingot itu akan diterapkan. Pemerintah masih menyusun peta jalan dan strategi untuk mengembangkan hilirisasi di dalam negeri.

Baca juga: Nikita Mirzani vs Najwa Shihab Kian Panas, Nyai Tantang Ketemu, Balasan Menohok Nana Banjir Dukungan

”Pada intinya perlu ada dorongan untuk memajukan industri melalui optimalisasi kebijakan pemanfaatan sumber daya alam, seperti yang dilakukan negara-negara maju,” katanya.

Presiden Jokowi Rencanakan ke Babel

Presiden Joko Widodo dijadwalkan datang ke Bangka Belitung dalam waktu dekat. Presiden akan meninjau ksiapan Pelabuhan Tanjungular yang akan menjadi kawasan industri.

Halaman
123
Sumber: bangkapos.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved