Breaking News:

Pj Gubernur Bangka Belitung Tekankan Dua Aspek Terkait Optimalisasi Pelabuhan

Untuk kesejahteraan masyarakat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel), Penjabat (Pj)

Penulis: Iklan Bangkapos | Editor: Iwan Satriawan
Diskominfo Babel
Focus Group Discussion (FGD), di Ruang Pasir Padi, Kantor Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Jumat (25/11/2022). 

BANGKAPOS.COM-Untuk kesejahteraan masyarakat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel), Penjabat (Pj) Gubernur Kep. Babel Ridwan Djamaluddin tekankan dua aspek terkait Optimalisasi Pelayanan dan Rencana Pengembangan Pelabuhan yang dikelola PT Pelindo (Persero) dan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) lewat _Focus Group Discussion_ (FGD), di Ruang Pasir Padi, Kantor Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Jumat (25/11/2022).

"Aspek Yang pertama logistik atau sembako, 80 persen bahan pokok itu dari luar, gimana caranya semaksimal mungkin ini lancar dan harganya bagus atau tidak mahal. Lalu yang kedua pelayanan publik, gimana caranya biar cepat. Karena saat mudik lebaran kemarin, masyarakat mengantri sampai 48 jam. Nah, kalau bisa itu kita atasi saat libur akhir tahun ini," kata Pj Gubernur.

Dalam FGD ini, yang juga dihadiri oleh Kepala Bappeda Kep. Babel Fery Insani, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Kep. Babel Asban Aris, Kepala Dinas PUPRPRKP Kep. Babel Jantani, dibahas permasalahan yang ada di lapangan, juga solusi yang perlu dilakukan pemerintah provinsi.

Seperti halnya yang disampaikan oleh GM PT Pelindo Nofal Hayin, salah satu kendala yang dialami di Pelabuhan Pangkal Balam adalah waktu operasional yang tidak 24/7. Sehingga berimbas kepada kelancaran distribusi barang untuk masyarakat.

"Karena jam operasional yang tidak 24 jam, sehingga sering terjadi kapal yang datang itu tertahan. Terkadang kapal pengangkut barang itu sampai jam 8 malam, baru bisa bongkarnya jam 8 pagi. Sehingga ini mengganggu distribusi barang untuk masyarakat," ujar Nofal.

Lalu, lanjutnya menjelaskan ketika kapal harus lama di pelabuhan maka biaya pun semakin tinggi. Ini menjadi pemicu inflasi di Kep. Babel, dan memberatkan masyarakat. Pj Gubernur pun berencana akan melakukan rapat lanjutan terkait hal ini, karena masalah seperti ini membutuhkan kesepakatan dan kekompakan bersama, di mana memprioritaskan masyarakat, dengan memberikan pelayanan terbaik dan upayakan harga-harga bahan pokok tidak terlalu mahal.


Penulis: Intan Pitaloka
Foto: Iyas Zi
Editor: Nona

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved