10 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Gerhana Matahari Total 9 Maret

Gerhana Matahari Total (GMT) akan kembali terjadi tepatnya pada 9 Maret mendatang.

10 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Gerhana Matahari Total 9 Maret
Universe Today
Ilustrasi Gerhana Matahari Total 

BANGKAPOS.COM - Apa yang terjadi ketika langit tiba-tiba gelap? Matahari seolah lenyap dari tempatnya. Dahulu kala, ketika pengetahuan manusia belum berhasil menyibak misteri dibalik fenomena ini, berbagai mitos berkembang dan begitu dipercaya oleh mereka yang berada di jamannya.

BACA: Ini Lho Bunga Pertama yang Mekar di Luar Angkasa

Semisal Bangsa Viking yang meyakini mitos bahwa Dewa Matahari telah dimakan oleh Serigala Skoll. Atau di Indonesia mitos yang menjelaskan bahwa Sang Surya telah dimakan oleh Batara Kala. Terdengar agak aneh untuk diterima oleh orang pada jaman modern, tapi itulah beberapa mitos untuk menjelaskan fenomena alamiah bernama Gerhana Matahari Total (GMT).

Adapun tahun 2016 Gerhana Matahari Total (GMT) akan kembali terjadi tepatnya pada 9 Maret mendatang. Ini akan menjadi kesempatan istimewa bagi para astronomer, pengamat fenomena alam lainnya, maupun bagi warga masyarakat.

BACA: Inilah Kehebohan Warga Arab Saudi yang Gembira Diguyur Hujan Salju 'Tanda Kiamat'

Fenomena alam yang menarik ini bisa disaksikan di sejumlah provinsi di Indonesia. Saking menariknya fenomena ini, banyak wisatawan asing datang ke Indonesia. Begitu pula dengan sejumlah astronomer dari luar negeri sudah mempersiapkan mengambil data penelitian di Indonesia.

Wajar saja, peristiwa alam yang baru akan disaksikan lagi pada 40 tahun mendatang ini bahkan disebut sebagai fenomena alam di Indonesia yang menggemparkan dunia. Alasannya, sebagaimana dilansir KOMPAS, fenomena ini disebutkan di artikel "World events that'll shake up your 2016 vacation" yang diterbitkan oleh CNN Travel.

BACA: Inilah 8 Jenis Penyakit Kelamin Wanita Paling Berbahaya

Penulis menyebutkan bahwa gerhana matahari terbaik dapat dilihat di Pulau Sulawesi. Ia menyebutkan selain memiliki keanekaragaman hayati dan pantai-pantai yang indah, Sulawesi adalah tempat yang cocok untuk melihat fenomena-fenomena di langit secara amatir.

Nah, apa saja hal menarik tentang GMT tahun 2016 ini? Simak uraiannya berdasarkan intisari rilis yang diterima TRIBUNJOGJA.com dari Yudhiakto Pramudya, di Pusat Studi Astronomi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta (Pastron UAD)

Halaman
1234
Editor: fitriadi
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved