Kepala Korps Brimob Tegaskan Tugas Brimob Bantu Tentara Jika Terjadi Perang

Brimob dapat membantu TNI sebagai alat pertahanan negara, jika dalam keadaan perang.

Kepala Korps Brimob Tegaskan Tugas Brimob Bantu Tentara Jika Terjadi Perang
TRIBUNNEWS/DANY PERMANA
KaKorps Brimob Polri Irjen Pol Murad Ismail (kiri) bersama Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto (kanan) menunjukkan jenis senjata pelontar granat yang kini masih tertahan di kepabeanan Bandara Seokarno-Hatta, saat memberikan keterangan pers di Mabes Polri, Sabtu (30/9/2017). Saat ini Korps brimob masih menunggu rekomendasi dari Badan Intelijen Strategis TNI terkait tertahannya 280 pucuk senjata pelontar granat dan 5932 pucuk amunisi di kepabeanan Bandara Soekarno-Hatta. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Kepala Korps Brimob Irjen Murad Ismail, menjelaskan kesatuannya memiliki tugas khusus dibanding kesatuan lain di bawah Polri.

Brimob, menurut dia, membutuhkan senjata untuk penanganan sejumlah kasus khusus.

"Tugas pokok Brimob adalah tugas kepolisian khusus, khususnya kasus menanganinya intensitas tinggi itu ada antiterorisme, antibahan peledak dan sebagainya," ujar Murad di Mabes Polri, Jln Trunojoyo, Jakarta Selatan, Sabtu (30/9/2017).

Murad menjelaskan tugas  Brimob adalah membantu, melengkapi, melindungi, memperkuat dan menghentikan.

Baca: Wiranto Akui Impor Senjata dari Eks Blok Timur untuk Polisi Ada Masalah

Lebih jauh, dirinya mengungkapkan bahwa Brimob dapat membantu TNI sebagai alat pertahanan negara, jika dalam keadaan perang.

"Peran Brimob ada lima ditambah satu apabila negara dalam keadaan perang. Brimob pembantu tentara dalam menghadapi musuh. Apabila terjadi peperangan, Brimob membantu TNIdalam melawan musuh-musuh negara," jelasnya.

Sebelumnya, dikabarkan bahwa senjata Arsenal Stand Alone Grenade Launcher (SAGL) Kal 40 x 46mm sebanyak 280 pucuk dan 5.932 butir peluru ditahan oleh BAIS TNI di bandara Soekarno-Hatta.

Baca: Ketika Soeharto Mulai Membangkang Perintah Bung Karno

Namun, hal ini langsung dibantah oleh pihak kepolisian yang mengatakan bahwa senjata ini sah dan sesuai prosedur.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help