TNI AU Pernah Dibesarkan oleh Negara yang Pernah Menjajah Indonesia

Bantuan para Tenaga Ahli Angkatan Udara Belanda yang dulu pernah menjajah Indonesia ternyata sangat menolong TNI AU.

TNI AU Pernah Dibesarkan oleh Negara yang Pernah Menjajah Indonesia
A Winardi
Jet-jet tempur TNI AU 

BANGKAPOS.COM - Pada 1950-an, tepat lima tahun setelah Indonesia merdeka Angkatan Udara RI (AURI/TNI AU) menjadi satu-satunya angkatan yang belum memiliki akademi militer.

Sedangkan Angkatan Darat sudah mendirikan akademi militer sejak 31 Oktober 1945 di Yogyakarta dengan nama Militaire (MA).

Kemudian pada 11 November 1957, akademi militer dipindahkan ke Magelang dan berganti nama menjadi Akademi Militer Nasional (AMN).

Sementara Angkatan Laut sudah mendirikan Institut Angkatan Laut (IAL) di Surabaya pada tahun 1951 dan kemudian diubah menjadi Akademi Angkatan Laut (AAL), pada 13 Desember 1956.

Pendirian Akademi Angkatan Udara memang sangat terlambat apabila dibandingkan dengan kedua angkatan yang lain.

Baca: Kisah Heroik Bapak TNI AU Marsekal Suryadi Suryadarma Tenggelamkan Kapal Perang Belanda

Tapi pada saat itu ada hal yang jauh lebih penting yang harus dilakukan, yaitu alih-teknologi dan pengadaan personel kejuruan sebanyak-banyaknya dalam waktu singkat.

Sebagai konsekuensi dari keputusan KMB yang mengharuskan AURI menerima begitu banyaknya aset Militaire Luchtvaart (AU Belanda) yang dihibahkan.

Selain itu, AURI juga harus menerima personel Militaire Luchtvaart yang jumlahnya mencapai 10 ribu orang apabila mereka ingin bergabung dengan AURI.

Apalagi, pada saat itu belum terpikir oleh KSAU Suryadarma untuk mendirikan sebuah akademi AURI.

Pasalnya Suryadarma lebih mementingkan pendidikan kejuruan, seperti sekolah penerbang, sekolah teknik pesawat, sekolah radio, dan lain-lain, untuk memenuhi kebutuhan personel kejuruan yang qualified dalam waktu cepat.

Baca: 5 Alutsista Paling Canggih di Dunia Ini Dimiliki TNI, Yuk Intip Kehebatannya

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved