Buwas Meradang, Sebut Stok Beras Aman Tidak Perlu Impor

Stok persediaan beras yang melimpah nyatanya membuat Perum Bulog harus menyediakan gudang tambahan.

Buwas Meradang, Sebut Stok Beras Aman Tidak Perlu Impor
Tribunnews.com/Vincentius Jyestha
Direktur Utama Bulog, Komjen Pol (Purn) Budi Waseso 

BANGKAPOS.COM - Impor beras untuk Bulog menjadi polemik.

Direktur Utama (Dirut) Perum Bulog, Budi Waseso pun turut berkomentar atas pengadaan impor tersebut.

Hal ini dikarenakan, menurut Budi Waseso, stok beras masih aman.
Dikutip TribunWow.com melalui tayangan Kompas TV, Buwas (sebutan Budi Waseso) mengatakan kebijakan impor beras merupakan kebijakan dari dirut lama.

"Mantan Dirut Bulog, dia gak ngerti itu masanya beliau itu, itung-itungannya beliau jangan dibawa ke masa sekarang.

Saya hanya bilang jangan jadi pengkhianat-pengkhianat bangsa ini, dari mana itungan dia, kayak yang paling pinter aja," ujarnya.

Baca: Tak Terima Uang Belanja Cuma Rp 200 Ribu Sebulan, Istri Dibantu Selingkuhan Nekat Bunuh Suami

Ia juga mengatakan jika stock beras hingga akhir tahun masih aman dengan perhitungan masih memiliki 2,7 juta ton.

"Kita punya stok di akhir tahun ini tanpa penyerapan lagi itu ada 2,7 (juta ton beras), itu itungan pasti gak ngarang-ngarang karena saya bukan ahli itung-itungan," tambahnya.

Selain itu, Buwas juga menyindir soal pengadaan impor beras yang dirasa tidak perlu.

"Ada yang ngomong 'perlu impor' , ini pikiran dari mana, saya juga bingung ini warga negara atau bukan, ini berpikir negara bangsa atau bukan.

Baca: CPNS 2018 - Hati-hati Tertipu, Calo CPNS Pasang Tarif Rp 75 Juta Untuk Loloskan Calon Pelamar

Cobalah kita sama-sama, gunanya berkoordinasi itu kita menyamakan pendapat, kira-kira ini lo prediksinya.

Jadi kalo saya mengeluhkan fakta gudang saya ini sudah tidak mampu menyimpan, saya harus menyewa gudang bahkan meminjam itu kan cost tambahan itu cost tambahan, ada yang jawab itu urusannya Bulog kalo soal gudang, (mengumpat)," ujar Buwas.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved