Kisah Korban Gempa di Donggala yang 'Kangen' Minum Air Es

Sepanjang jalan, di sisi kiri-kanan jalan hanya tampak puing-puing kehancuran bangunan.

Kisah Korban Gempa di Donggala yang 'Kangen' Minum Air Es
Berbagai Sumber/warganet
Korban Gempa dan Tsunami di Palu dan Donggala 

BANGKAPOS.COM, DONGGALA - Perjalanan sejauh sekitar 15 kilometer (KM) dari Palu, ke Desa Labuan Bajo, Kecamatan Banawa, Donggala, Sulawesi Tengah (Sulteng), Kamis (4/10) ini, terasa lebih jauh. Sepanjang jalan, di sisi kiri-kanan jalan hanya tampak puing-puing kehancuran bangunan.

Sesekali, anak-anak di pesisir Donggala terlihat bermain di bibir pantai. Tentu mereka harus lebih hati-hati karena balok, dahan, ranting pohon, dan rongsokan bangunan masih mengepung mereka.

Tapi, suasana itu tak menghalangi para bocah untuk senyum, riang gembira.

Yah, senyum anak-anak pesisir Donggala memang sudah tersungging. Seakan mereka berusaha melupakan mimpi buruk 28 September petang.

Selain puing rumah yang menjadi lahan kebahagian anak pesisir, sebelah barat Kota Palu jalan Poros Donggala-Palu, itu juga menyajikan senyum anak pesisir.

Di antara sisi jalan poros tiap kampung dilewati para pengendara, anak-anak dan pemuda kampung berdiri menengadahkan kotak sumbangan.

"Pak...pak... seadanya, Pak. Kami lapar!" kata bocah berkopiah hitam itu. Bocah itu tetap berusaha tersenyum.
Setiap putaran roda motor yang kami tumpangi (bersama fotografer Tribun Timur Sanovra Jr) menatapi jalan berasal sejarak 10 meter, ada saja bocah dan pemuda yang menengadahkan kotak permintaan sumbangan.

Mereka berdiri di antara lajur kendaraan roda empat dan roda dua yang melaju, ditambah lagi dengan debu tebal. Tapi, senyum itu tetap mereka persembahkan.

Anak-anak dan para pemuda itu tidak mau untuk diwawancarai. Mereka hanya inginkan sumbangan. Sesekali mereka minta foto dan menunjukkan senyum itu.

Fauziah (50) warga Desa Tosale, Kecamatan Banawa Selatan, Donggala, sekeluarga berburu makanan di sebuah kontainer.
"Ini, Pak, kami cuma mengambil tepung saja untuk buat roti agar bisa makan," ujar Fauziah.

Halaman
123
Editor: zulkodri
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved