10 Hukuman Mati Paling Kejam yang Pernah Terjadi di Dunia

Hukuman mati sudah diaplikasikan sejak lama untuk menghukum pelaku yang melakukan kejahatan luar biasa.

10 Hukuman Mati Paling Kejam yang Pernah Terjadi di Dunia
Intisari Online
Skafisme adalah metode hukuman mati yang menempatkan korbannya di dalam perahu, hanya kepala, tangan, dan kaki yang terlihat. 

BANGKAPOS.COM - Hukuman mati sudah diaplikasikan sejak lama untuk menghukum pelaku yang melakukan kejahatan luar biasa.

Seiring dengan berjalannya waktu, metode eksekusi mati pun terus berkembang.

Semisal kini dilakukan dengan hukuman tembak tepat mengatah ke jantung dengan maksud supaya terpidana akan mati seketika ketika dieksekusi.

Namun sejarah mencatat, ada beberapa cara eksekusi mati yang sangat mengerikan.
//

Bahkan, bisa dikatakan sangat kejam. Berikut merupakan beberapa cara hukuman mati tersebut.

1. Roda maut

//

Hukuman ini umumnya diterapkan di abad pertengahan hingga abad 19 di Eropa.

Caranya, terpidana mati akan diikat diatas roda yang diputar pelan-pelan.

Kemudian algojo akan memukul tubuhnya berkali-kali hingga menghancurkan tulang-tulang si terpidana.

Mirisnya, cara ini membuat terpidana tak mati seketika.

Biasanya, terpidana baru akan meninggal setelah berhari-hari justru akibat dehidrasi maupun akibat luka pukulan.

Tapi dalam kasus tertentu, algojo juga biasa diminta untuk memberikan 'pertolongan' yakni dengan cara memukul hingga tewas.

Maksudnya untuk mengurangi penderitaan terpidana sehingga bisa langsung tewas.

Tangis Soekarno saat Tanda Tangani Surat Hukuman Mati Pemimpin DI/TII Kartosoewirjo

Menurut pusat informasi hukuman mati (Death Penalty Information Center), Amerika juga memberlakukan hukuman ini di abad 18.

Cara ini dilakukan untuk menghukum para budak pemberontak.

2. Dikuliti

Hukuman mati kejam lainnya yakni Ling Chi yakni menghukum terpidana mati dengan cara dukuliti perlahan-lahan.

Eksekusi ini digunakan di Tiongkok selama ribuan tahun.

Berdasarkan catatan, kali pertama eksekusi yang tercatat dalam sejarah dilakukan sekitar tahun 900 Masehi sampai kemudian dilarang pada tahun 1905.

Hukuman ini juga dikenal dengan istilah kematian oleh massa.

Karena si terpidana akan menerima sayatan demi sayatan dari begitu banyak orang.

Mereka akan disayat secara perlahan pada bagian tubuh non vital dengan pisau yang sangat tajam.

Cewek Perebut Suami Orang Terancam Dihukum Mati, Ustaz Abdul Somad Sindir Soal Cambuk & Pamer Aurat

Tujuannya, untuk memberikan penderitaan berkepanjangan kepada si terpidana.

Tangannya dipotong, kemudian kaki dan bagian dada.

Setelah itu pemotongan pada bagian yang vital semisal tenggorokan atau jantung.

Sebuah foto yang dicetak oleh surat kabar Prancis pada tahun 1858 mengungkap bagaimana proses hukuman mati tersebut.

Pada saat itu, dilakukan eksekusi mati terhadap seorang misionaris Perancis di Tiongkok.

3. Dicekik batang logam

Ini merupakan metode eksekusi mati bernama Garotte.

Hukuman ini dipraktekan di Spanyol selama ratusan tahun.

Hukuman ini ada dua versi.

Pertama, terpidana mati diikat pada sebuah tiang, kemudian lehernya diikat oleh tali yang secara perlahan-lahan akan mencekiknya hingga meninggal.

Pada versi kedua, tiang diganti dengan kursi.

Pria Ini Minta Dihukum Mati Setelah Bunuh Anak Tirinya yang Sedang Hamil 7 Bulan

Terpidana akan duduk dengan diikat tangannya, sementara lehernya akan dicekik oleh sabuk logam yang juga akan mencekiknya hingga tewas.

Adapun dalam foto dari tahun 1901, terlihat eksekusi semacam ini dilakukan di Penjara Bilibid, di Manila, Filipina.

Kemudian Garotte dilarang di Filipina pada tahun 1902.

4. Direbus

Ini merupakan cara eksekusi mati yang paling jarang dilakukan.

Namun umum dilakukan di seluruh Eropa dan Asia hingga abad ke-17.

Caranya, terpidana mati akan langsung ditenggelamkan pada minyak atau air mendidih, atau mereka juga ditempatkan di kuali penuh cairan dingin hingga mencapai titik didih.

Di Eropa, hukuman ini dipraktikan pada abad pertengahan untuk menghukum para peracun dan pemalsu.

Adapun pada abad ke 16, di Jepang juga dilaksanakan eksekusi ini terhadap seorang penjahat bernama Ishikawa Goemon yang dijatuhi hukuman direbus sampai mati bersama dengan anaknya.

Ia dihukum setelah gagal membunuh panglima perang Toyotomi Hideyoshi.

5. Dijadikan santapan hewan buas

Hukuman ini dikenal dengan istilah Damnatio ad Bestias.

Caranya terpidana mati akan dimasukan dalam kurungan yang berisi hewan buas yang tengah lapar.

Ia akan mati karena disantap binatang tersebut.

Adapun dalam sebuah ilustrasi yang dibuat oleh seorang pelukis Prancis bernama Jean Leon Gerome diperlihatkan suasana ketika menjelang eskekusi pada abad ke-19.

6. Digergaji

Cara eksekusi ini kurang umum digunakan namun dipraktikan di Eropa, Roma Kuno, Tiongok dan bagian Timur Tengah di abad ke-16.

Menurut catatan sejarah penyiksaan George R Scott, hukuman ini telah dipraktikan oleh Kaisar Romawi Caligula.

Ratu Kecantikan Ini Dihukum Mati Karena Tikam Pacar hingga Tewas

Terpidana mati diikat dengan cara terbalik, kemudian akan digergaji mulai dari selangkangan hingga ke tubuhnya.

Hukuman ini digambarkan dengan jelas oleh seorang seniman bernama Lucas Cranach pada abad ke-16.

7. Dipenjara hingga mati

Ini merupakan jenis hukuman mati yang tak berdarah, namun mematikan secara perlahan.

Terpidana akan dipenjara dalam dinding tembok dan dibiarkan mati di dalam.

Baik itu akibat kelaparan maupun akibat dehidrasi.

Sebagaimana dilaporkan dalam majalah abad ke-19, Chambers Edinburgh Journal, ditemukan kerangka di dalam dinding di Abbey Coldingham di Berwickshire, Skotlandia.

Kerangka itu diyakini merupakan sisa-sisa kerangka seorang biarawati yang dieksekusi mati.

8. Digantung, ditikam dan dicincang

Hukuman sadis ini dipraktikan di Inggris dari tahun 1351 hingga abad ke 19.

Biasanya diberikan kepada para pelaku pengkhianatan tingkat tinggi.

Caranya sangat sadis, di mana terpidana awalnya akan diseret menggunakan kuda ke tempat eksekusi.

Kemudian ia digantung sampai sekarat, namun masih dibiarkan hidup.

Kemudian terpidana akan menerima siksaan lainnya yakni dicincang tubuhnya secara perlahan.

Hingga ia akhirnya dimutilasi menjadi empat bagian.

Salah satu yang tercatat dalam sejarah yakni hukuman mati kepada Guy Fawkes pada tahun 1606.

Steve Emmanuel Curhat Keracunan Makanan di Penjara, Tak Terima Dihukum Mati

Ia dituduh terlibat dalam usaha pembunuhan Raja James I dari Inggris dan Raja James VI dari Skotlandia.

Nasibnya lebih 'beruntung' karena ketika akan dieksekusi, ia berhasil melompat, mematahkan lehernya hingga tewas seketika.

Setidaknya, ia terlepas dari siksaan perlahan yang sangat menyakitkan.

Akan tetapi, jasadnya tetap dimutilasi dan bagian tubuhnya diperlihatkan kepada publik.

9. Digantung

Ini bukan jenis hukuman gantung yang biasa.

Terpidana akan digantung dengan diikat tali logam di sekujur tubuhnya.

Ia akan dibiarkan sampai mati kehausan.

Kisah yang tercatat dalam sejarah yakni eksekusi mati dengan cara ini terhadap Kapten William Kidd yang dieksekusi karena kejahatan pembajakan pada tahun 1701.

Kidd harus digantung dua kali karena yang pertama tali gantungan pecah.

Tubuhnya digantung di atas sungai Thames.

Kemudian hukuman ini dilarang di Inggris sejak tahun 1834.

10. Dibakar dalam patung banteng

Hukuman ini umum dipraktikan pada jaman Yunani Kuno dibawah Tiran Phalaris.

Mereka membuat patung banteng perunggu yang memiliki ruangan di dalamnya.

Terpidana akan ditempatkan di dalam patung banteng itu, kemudian di bagian bawahnya akan dipanaskan hingga memanggang terpidana di dalamnya.

Asap dari terpidana yang terbakar itu akan keluar melalui hidung boneka banteng.

Mereka juga merancang mulut banteng yang akan menyulap teriakan terpidana menjadi seperti raungan banteng.

Artikel ini telah tayang di Tribuntravel.com dengan judul Cara Eksekusi Mati Paling Sadis yang Pernah Terjadi dalam Sejarah

 
Editor: fitriadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved