Ayam Kampus Ungkap Cara Kerja, Tarif Hingga Pilih Pelanggan, Ternyata Seperti Ini

MENGGUNAKAN berbagai aplikasi sosial media (Sosmed) atau tawaran dari mulut-mulut, dijadikan mencari pelanggannya.

Ayam Kampus Ungkap Cara Kerja, Tarif Hingga Pilih Pelanggan, Ternyata Seperti Ini
Tribunnews.com
Ilustrasi. Ayam Kampus Ungkap Cara Kerja, Tarif Hingga Pilih Pelanggan, Ternyata Seperti Ini 

Ayam Kampus Ungkap Cara Kerja, Tarif Hingga Pilih Pelanggan, Ternyata Seperti Ini

BANGKAPOS.COM - MENGGUNAKAN berbagai aplikasi sosial media (Sosmed) atau tawaran dari mulut-mulut, dijadikan mencari pelanggannya.

Meski demikian, mereka tak sembarangan memilih pelanggan.

Hal itu karena beberapa kasus prostitusi online yang mencuat ke publik, sehingga menimbulkan kekhawatiran di kalangan ayam kampus

Ilustrasi kehidupan liputan ayam kampus di Palembang
Ilustrasi kehidupan liputan ayam kampus di Palembang (Sripoku)
"Kalau saya sih lebih pilih pelanggan, tidak mau dari kalangan mahasiswa atau orang yang kita tidak tahu latar belakangnya," ujar MS (21), salah seorang ayam kampus di  perguruan tinggi swasta di Palembang, Selasa (13/8/2019).

MS mengungkapkan, untuk modus yang mereka pakai biasanya memasang foto cantik nan menggoda di beberapa aplikasi sosial media.

Kemudian, biasanya para pelanggan langsung chating dengan si ayam kampus untuk menanyakan bisa "dipakai" atau tidak.

Setelah si ayam mengaku bisa, kemudian komunikasi berlanjut untuk menentukan tarif dan lokasi untuk bercinta.

Kesan eksklusif yang ditawarkan oleh penjaja cinta ayam kampus, membuat mereka enggan sembarangan memilih tempat untuk berkencan.

Jika ada konsumen yang tertarik menggunakan jasa si ayam kampus paling tidak menginginkan ngamar di hotel berbintang tiga.

Dalam setiap kali berkencan ia mematok tarif minimal Rp 1 juta untuk layanan short time dan paling besar Rp 5 juta untuk long time.

Halaman
1234
Editor: Evan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved