Breaking News:

Kisah Pilu Budak Nafsu Tentara Jepang, Sehari Dirudapaksa 50 Tentara, Menolak Organ Intim Dibakar

Chong menjelaskan, bahwa jika ada gadis yang berkata tidak sopan hingga membuat mereka marah akan berakhir dipenggal

Editor: Iwan Satriawan
eva.vn
Para wanita yang dipaksa jadi budak nafsu tentara Jepang 

BANGKAPOS.COM- Seperti kita ketahui, Jepang adalah negara Asia paling kuat pada masa Perang Dunia II, bahkan banyak negara Asia yang menjadi korban jajahannya.

Meskipun menjajah saudara sendiri di Asia, ternyata penjajahan Jepang sangatlah keji, terlebih perlakuannya pada wanita di negara jajahannya.

Hal itu diungkapkan oleh Lee Ok-Seon, seorang mantan budak nafsu di era penjajahan Jepang dari Korea Selatan.

Diperkirakan pada tahun 1945, sekitar 50.000-200.000 perempuan dibawa ke rumah bordil milik militer Jepang.

Wanita-wanita ini sebagian besar berasal dari Korea, China, dan Asia Tenggara, mereka disiksa diperkosa dan dibiarkan kelaparan.

Banyak orang yang mandul dan memiliki penyakit seksual menular, karena penyalahgunaan yang mengerikan.

Mereka yang mencoba melarikan diri ditangkap dan dibunuh, mereka yang melarikan diri biasanya menolak untuk menjadi penghibur tentara Jepang selama Perang Dunia II.

Banyak wanita penghibur yang menyembunyikan masa lalu mereka karena malu.

Pada tahun 1991, Kim Hak-Soon, dari Korea Selatan, adalah yang pertama berbicara untuk keadilan, sejak saat itu banyak yang mulai menceritakan kisahnya.

Termasuk Lee Ok-Seon, yang kini telah berusia 92 tahun dia telah diasingkan selama 55 tahun.

Halaman
123
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved