Breaking News:

Anggunnya Kahiyang Ayu Gunakan Kain Sadum Sipirok saat Dampingi Wali Kota Medan Bobby Nasution

Anggunnya Kahiyang Ayu Gunakan Kain Sadum Sipirok saat Dampingi Wali Kota Medan Bobby Nasution

Editor: Asmadi Pandapotan Siregar
Screenshot youtube tribu medan
Putri Presiden Joko Widodo, Kahiyang Ayu menggunakan kain Sadum Sipirok dari Tapanuli Selatan, saat menghadiri pelantikan Sang Suami Bobby Nasution sebagai Wali Kota Medan 2021-2024, Jumat (26/2/2021). 

Busana Kahiyang Ayu menjadi sorotan di acara pelantikan Kepala Daerah se-Sumut

BANGKAPOS.COM -- Kahiyang Ayu, Putri Presiden Joko Widodo tampil modis saat menghadiri pelantikan Sang Suami Bobby Nasution sebagai Wali Kota Medan 2021-2024, Jumat (26/2/2021).

Adapun busana yang digunakan Kahiyang Ayu menggunakan kain Sadum Sipirok dari Tapanuli Selatan, Sumatera Utara ( Sumut ).

Kahiyang yang menggunakan paduan merah putih mendapat pujian dari Perancang Busana Merdi Sihombing.

Merdi menjelaskan kalau busana Kahiyang Ayu menggunakan kain Sadum Sipirok dari Tapanuli Selatan.

"Itu baju kurung dengan menggunakan kain Sadum Sipirok dari Tapanuli Selatan yang dibuat dalam bentuk setelan, jadi pengembangan dari ulos Parompa Sadum untuk keperluan fashion," ungkap Merdi, Jumat (26/2/2021).

Tampil secara anggun, Merdi menuturkan bahwa penampilan Kahiyang menggunakan setelan etnik dari Sipirok ini dinilai sebagai bentuk representatif khas wanita Sumatera.

"Penggunaan model ini ingin melambangkan benar-benar orang Sumatera. Orang Sumatera ini terutama Tapanuli Utara, Selatan yang memang tradisinya ini penggunaan baju kurung karena kan kita ini Melayu ya. Ini sudah benar sekali dengan mempresentatifkan perempuan dari Sumatera khususnya Sipirok, Tapanuli Selatan," ujarnya.

Terkait kain Sadum Sipirok ini, Merdi menjelaskan bahwa setelan ini sering digunakan saat momen bahagia ataupun dalam acara adat yang menyiratkan rasa bahagia

"Untuk acara kebahagiaan atau adat. Perempuan Sumatera memang harus pakai bajunya yang baju kurung begini. Bisa dikatakan ini melambangkan kebahagiaan karena bukan hanya dibuat khusus orang Tapanuli, entah dia Toba, Simalungun, Karo. Apalagi saat momentum yang tepat sekali ketika suaminya dilantik menjadi kepala pemerintahan di kota Medan," tutur Merdi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved