Breaking News:

Berita Bangka Tengah

Kisah Berdirinya Ponpes Hidayatullah, Awalnya Hutan Belantara Kini Prioritaskan Santri Kurang Mampu

Sore itu puluhan anak duduk bersila rapi menghadap ke bangku di Mushola Pondok Pesantren (Ponpes) Hidayatullah, Desa Teru

Editor: nurhayati
Bangkapos.com/Akhmad Rifqi Ramadhani
Santri Ponpes Hidayatullah sedang menghafal Al-Qur'an di Mushola. 

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Sore itu puluhan anak duduk bersila rapi menghadap ke bangku di Mushola Pondok Pesantren (Ponpes) Hidayatullah, Desa Teru, Kabupaten Bangka Tengah, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Selasa (12/04/2022).

Mereka membaca Al Quran secara bersama-sama. Gurat keceriaan terlihat jelas saat lantunan ayat suci Al-Qur'an diucapkan dengan merdu. Begitulah sepenggal kegiatan yang dilakukan kala itu.

Pondok Pesantren Hidayatullah terletak di Desa Teru, Kecamatan Simpangkatis, Kabupaten Bangka Tengah. Berbeda dari umumnya, ponpes ini banyak memiliki sisi keunikan, salah satunya perihal lokasinya yang berada di tengah hutan.

Baca juga: Tabrak Pohon Tumbang di Bangka Barat, Korban Telempar ke Parit, Terkapar Hingga Satu Jam Lebih

Baca juga: Tim Cheetah Polres Bangka Selatan Tangkap Pengedar Narkoba, 54 Paket Sabu Gagal Diedar di Toboali

Pimpinan Ponpes Hidayatullah, Irwan Sambasong,  bercerita pada tahun 1999 silam, seorang petugas ditugaskan oleh Dewan Pengurus Pusat Hidayatullah untuk membangun ponpes tersebut.

Namun, malang beliau terkena sakit parah sehingga harus kembali ke Balikpapan tahun 2000 dan rencana pembangunan ponpes pun terhambat.

Sempat terbengkalai 12 tahun lamanya, akhirnya proses pembangunan Ponpes Hidayatullah kembali dilanjutkan pada tahun 2012.

Namun perlu usaha ekstra keras untuk mengubah kawasan yang tadinya hutan belantara itu menjadi pondok pesantren.

Ia menambahkan sebelum berdiri bangunan ponpes, lahan sekitar 5 hektare di sekitar Ponpes Hidayatullah adalah hutan yang banyak ditumbuhi pohon karet yang meranggas serta tanaman liar lainnya.

"Tahun 2012 kita buka hutan ini dengan jalan setapak dari hutan tanpa fasilitas kita bermodalkan parang satu biji  dan terus berlanjut," ungkap Irwan.

Walaupun dengan fasilitas seadanya,  namun ia bertekad untuk mendirikan Ponpes untuk berjihad di jalan Allah SWT.

Halaman
123
Sumber: bangkapos.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved