Breaking News:

Melongok Sejarah Warkop DKI, Grup Lawak Legendaris yang Berawal Dari Camping Mapala UI

Empat Puluh Tiga tahun semenjak kelahirannya, lawakan group komedi lawas ini masih ampuh bikin kita tergelitik.

Editor: Iwan Satriawan
21cineplex.com
Warkop DKI Reborn 

BANGKAPOS.COM--Empat Puluh Tiga tahun semenjak kelahirannya, lawakan group komedi lawas ini masih ampuh bikin kita tergelitik.

Di layar kaca, kehadirannya kerap menghibur keluarga Indonesia pada saat Lebaran atau liburan hari besar lainnya.

Soalnya film-film Warkop DKI benar-benar nggak lekang dimakan zaman.

Coba kalau ditanya, siapa yang nggak kenal Warkop di Indonesia? Yang mana banyolan-banyolan cerdasnya acap menginspirasi anak-anak Stand Up Comedy.

Kayak namanya, materi-materi banyolan yang dimunculkan trio ini nggak ubahnya celetukan, candaan, serta ledek-ledekan spontan di sela-sela obrolan santai beberapa teman akrab di sebuah warung kopi.

Sambil melepas lelah, dengan ditemani secangkir kopi hangat serta makanan ringan lainnya segala persoalan dibahas kadang bahkan tajam dikritisi, lalu diketawain bareng-bareng.

Warung Kopi Prambors. Itu namanya sebelum berubah jadi Warkop DKI atau kerap disingkat Warkop doang. Polah kelompok ini dimulai dari pertemanan beberapa mahasiswa Universitas Indonesia, Kasino, Dono, Nanu dan Rudi Badil.

Selain sekampus, empat sekawan yang doyan bercanda itu juga tergabung dengan pecinta alam universitasnya, MAPALA UI.

Pada saat kemping bareng lah, embrio lawakan ala Warkop mulai muncul.

Pola banyolan ini kadang terbawa-bawa saat beberapa dari mereka siaran di salah satu radio yang mulai menanjak kala itu, Prambors Rasisonia.

Dari situ timbul ide untuk membuat acara baru untuk hiburan malam hari. Terus, agar suasana lebih hidup, setting suasananya seakan berlangsung di sebuah warung kopi.

Maka jadilah di tahun 1973. Kasino, Nanu dan Rudy Badil membuat konsep acaranya. Mulai siaran mereka kebagian pukul 11-12 malam.

Para pendengar bisa menikmati banyolannya setiap minggu dengan judul mata acara “Obrolan di Warung Kopi”

Nggak diduga, ternyata sambutan pendengar meriah, dan nama mereka cepat dikenal terutama dikalangan pendengar radio Prambors.

Halaman
12
Sumber: Hai
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved