DN Aidit Tak Tampak saat Rumah Digeledah, Ternyata Pentolan PKI Itu Sembunyi di Belakang Lemari

Saat digrebek Aidit sudah tidak ada di tempat, bahkan saat diobrak-abrik tidak ditemukan sekalipun keberadaan Aidit.

DN Aidit Tak Tampak saat Rumah Digeledah, Ternyata Pentolan PKI Itu Sembunyi di Belakang Lemari
wikipedia.org
DN Aidit saat berbicara di forum internasional 

BANGKAPOS.COM - Penangkapan D.N Aidit mungkin adalah salah satu hal yang cukup menarik untuk diceritakan.

Pasalnya, menurut catatan sejarah, D.N Aidit adalah pemimpin sekaligus orang yang paling berpengaruh dalam tubuh PKI.

Dalam catatan sejarah, D.N Aidit direncakan akan ditangkap pada 23 November 1956 hari Senin, pukul 03.00.

Dalam operasi penangkapan tersebut, dipimpin langsung oleh Kapten Hardijo dari Brigif 4, dalam teknisnya penangkapan atas Aidit dimajukan menjadi Minggu Pukul 20.00 dan penggrebekan dilakukan di rumah Hardjomartono alias Kasim di Solo.

Namun, saat digrebek Aidit sudah tidak ada di tempat, bahkan saat diobrak-abrik tidak ditemukan sekalipun keberadaan Aidit.

Meski demikian beberapa anggota yaitu Letda Ning Prajito dan anggotanya merasa yakin bahwa Aidit memang masih berada di lokasi.

Alhasil, tempat tersebut masih terus berada di bawah pengawasan, namun rencana awal tersebut dinyatakan gagal maka dilakukanlah langkas selanjutnya.

Langkah berikutnya adalah menangkap Sudarmo dan Siswadi yang disebut berada di rumah Mayor Kaderi, merek berdua diyakini mengetahui banyak hal tentang keberadaan Aidit.

Dengan melakukan skenario Sriharto yang berperan sebagai kawan Sudarmo dan Siswandi diborgol dan seolah-olah sudah ditangkap, lalu ia dibawa ke rumah Mayor Kaderi.

Sayangnya usaha untuk menangkap Sudarmo dan Siswadi juga gagal dan keduanya berhasil meloloskan diri.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved