Breaking News:

Besok PSBB Jakarta, Ini 11 Usaha yang Boleh Beraktivitas, yang Lainnya Dilarang

Jakarta akan kembali menerapkan PSBB yang akan dimulai 14 September 2020 nanti.

Editor: Teddy Malaka
(Tangkapan layar dari akun Youtube Pemprov DKI Jakarta)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengumumkan PSBB transisi di Jakarta dicabut dan dikembalikan seperti Maret lalu, Rabu (9/9/2020). 

BANGKAPOS.COM - Jakarta akan kembali menerapkan PSBB yang akan dimulai 14 September 2020 nanti. Sejumlah kegiatan masyarakat dibatasi, kantor-kantor ditutup dan hanya 11 jenis usaha yang masih diperbolehkan beroperasi.

PSBB total di Jakarta kembali diterapkan olen pemerintah DKI Jakarta karena angkat Covid-19 di ibukota negara ini masih tinggi. Namun, ada 11 jenis usaha masih diperbolehkan beroperasi dengan aturan yang ketat.

Pemprov DKI Jakarta kembali menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dan diumumkan secara langsung oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Memang, walaupun PSBB total di Jakarta kembali diterapkan, namun ada pertimbangan kuhusus dari pemprov DKI Jakarta untuk 11 jenis usaha yang mash diperbolehkan beroperasi.

59 Negara Menutup Pintu Untuk WNI, Tak Hanya Malaysia Kini Amerika Serikat Larang Warganya

Yesi Indola Sari PNS Muaradua Viral, Terungkap Fakta Sebenarnya Mengapa Gajinya Tinggal Rp498.017

Dituduh Cinlok Hingga Berpelukan Mesra, Akhirnya Anya Geraldine Ungkap Statusnya dengan Rizky Febian

Demi menjalankan PSBB total di Jakarta, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan mengucurkan bantuan sosial (bansos) untuk masyakarat seiring penerapan pembatasan sosial berskala besar ketat seperti awal pandemi Covid-19.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, pihaknya akan tetap memberikan bansos karena pemerintah memiliki kewajiban untuk membantu masyarkat yang paling rentan terdampak pandemi Covid-19.

"Dengan kembali berlakunya PSBB, maka kami di pemerintah berkewajiban untuk memberikan dukungan bantuan sosial kepada masyarakat paling rentan terdampak," ujar Anies dalam konferensi pers yang disiarkan di kanal Youtube Pemprov DKI, Rabu (9/9/2020).

Anies menyebut bahwa nantinya Pemprov DKI akan bekerjasama dengan Kementerian Sosial RI untuk meneruskan pemberian bantuan bagi masyarkat.

Menurut dia, para penerima bansos yang menjadi sasaran pemerintah itu telah terdata dan sudah sempat menerima bantuan sebelumnya.

"Nantinya Pemprov DKI akan bekerja sama meneruskan dengan Kementerian Sosial kegiatan bantuan sosial sembako kepada masyarakat rentan," kata dia.

Gaji Tukang Cuci Piring di Amerika Jauh Lebih Besar dari PNS, Sebulan Kerja Bisa Beli Motor Baru

Janda Muda Cari Jodoh di Media Sosial, Warganet Tak Percaya karena Hanya Ajukan Satu Syarat

Alat Vitalnya Kena Tendang saat Main, Bocah SD Kini Tak Bisa Buang Hajat dan 6 Bulan Hanya Berbaring

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved