Breaking News:

EKSPRESI Imut Kucing, Kuda, Anjing Laut, Pinguin, Rusa hingga Babi yang Jago Berenang

Pertama Kali Liburan ke Pantai, Kucing Ini Perlihatkan Ekspresi Terduga

Penulis: tidakada001 | Editor: Edi Yusmanto
Gambar oleh Alexas_Fotos dari Pixabay
Ilustrasi kucing orange 

Apa pun kisah di balik babi-babi ini, mereka pasti telah menarik banyak wisatawan ke pulau itu.

3. Tashirojima

Di pulau kecil Jepang Tashirojima, populasi manusia hanya 100.

Di sisi lain, pulau ini memiliki sekitar 600 kucing, enam kali lipat jumlah manusia.

Dominasi kucing ini berasal dari pertengahan abad ke-18 dan ke-19.

Selama waktu itu, penduduk pulau menggunakan ulat sutera untuk menenun tekstil.

Mereka memelihara kucing karena biasanya mengusir tikus yang memakan ulat sutera.

Kucing-kucing itu terus diberi makan oleh para nelayan, dan populasinya terus meningkat.

Bahkan ada mitologi yang mengatakan bahwa para nelayan mulai menganggap kucing sebagai pesona keberuntungan dan membangun tempat suci untuk mereka.

Saat ini, pulau ini mengambil keuntungan dari wisatawan yang menyukai kucing.

Ada banyak kabin bertema kucing di seluruh pulau di mana pengunjung dapat bermalam. 
Juga, anjing dilarang dari pulau untuk membantu kucing berkembang dan hidup bebas stres.

4. Assateague Island

Assateague adalah pulau tak berpenghuni di Amerika Serikat yang bagian utaranya terletak di Maryland sedangkan bagian selatannya terletak di Virginia.

Pulau ini adalah rumah bagi jenis kuda langka yang telah ada di pulau itu sejak tahun 1600-an.

Dikenal sebagai "Chincoteague pony," kuda poni ini memiliki legenda yang kaya di balik keberadaan mereka di pulau itu.

Legenda mengatakan bahwa kuda adalah hewan yang selamat dari bangkai kapal Spanyol.

Tetapi para ahli percaya bahwa kemungkinan besar mereka telah dibebaskan di pulau itu oleh penjajah yang ingin melarikan diri dari hukum dan pajak ternak di abad ke-17.

Saat ini, ada sekitar 300 kuda yang hidup di pulau itu dengan sekitar 1.000 kuda Chincoteague yang tinggal di luar pulau karena mereka dibeli atau dibawa oleh peternak swasta.

Kuda poni Chincoteague memiliki ukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan kuda di daratan karena habitat dan makanan yang buruk di pulau itu.

5. Miyajima

Miyajima di Jepang menjadi satu-satunya pulau tempat rusa dan manusia menikmati hidup berdampingan.

Menurut cerita rakyat setempat, rusa di Miyajima pernah dianggap suci.

Mereka disembah sebagai utusan Tuhan.

Bahkan hari ini, banyak rusa berkeliaran di Gerbang Torii, Kuil Itsukushima.

Rusa di Miyajima berinteraksi secara bebas dengan turis.

Sebagian besar dari mereka tinggal di Taman Nara seluas 500 hektar yang memiliki sejumlah kuil dan lentera batu yang tersebar di sekitarnya.

Pada 2016, ada lebih dari 1.200 rusa di pulau itu.

6. Pulau Macquarie

Pulau Macquarie adalah pulau terpencil di Wilayah Antartika Australia Tasmania.

Pulau ini penuh dengan burung laut yang telah menjadikan pulau itu rumah mereka.

Penguin dan elang laut adalah spesies utama.

7. Pulau Duiker

Pulau Duiker di Afrika Selatan adalah rumah bagi salah satu koloni anjing laut berbulu terbesar.

Makhluk menggemaskan ini telah membuat pulau berbatu di sana menjadi rumah mereka.

Ada sekitar 6.000 anjing laut yang hidup di pulau itu dan dapat dilihat sedang berjemur di batu.

Feri dan kapal reguler membawa pengunjung untuk melihat anjing laut.

Pulau itu kemudian disebut "Pulau Seal."

Selama musim kawin sekitar bulan April, anjing laut kecil yang menggemaskan dapat terlihat meringkuk dekat dengan ibu mereka atau belajar berenang di perairan.

8. Pulau Christmas

Pulau Christmas pernah menjadi rumah bagi sekitar 43,7 juta kepiting dewasa atau sekitar 0,09 hingga 0,57 kepiting dewasa merah per meter persegi.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, keberadaan semut telah mengurangi populasi kepiting menjadi sekitar 30 juta.

Untuk sebagian besar tahun, kepiting dapat ditemukan di hutan.

Tapi setahun sekali sesuatu yang luar biasa terjadi.

Jutaan kepiting keluar dari hutan dan menuju lautan untuk musim kawin.

Migrasi terjadi antara Oktober dan Desember.

Kepiting dari seberang pulau menuju ke lautan.

Kepiting jantan pertama mencapai pantai dan menggali lubang.

Betina kemudian mencapai pantai dan perkawinan berlangsung di atau dekat lubang gali.

Setelah proses kawin, jantan kembali ke hutan sementara betina tinggal di liang sekitar dua minggu untuk bertelur.

Setelah masa inkubasi berakhir, betina meninggalkan telurnya di lautan, sebagian besar pada saat air pasang pada kuartal terakhir bulan.

Betina kembali ke hutan sementara larva menghabiskan tiga hingga empat minggu di lautan.

Mereka kemudian kembali ke tanah sebagai kepiting muda.

Artikel ini sudah tayang di tribuntravel.com dengan judul: https://travel.tribunnews.com/2020/11/06/pertama-kali-liburan-ke-pantai-kucing-ini-perlihatkan-ekpresi-terduga?page=all

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved