Breaking News:

Sudjiwo Tedjo Akui Tak Masalah Dicaci Bahas TNI Copot Baliho Rizieq: IQ-mu Nyangka Kubela Ormas Ini

Sudjiwo Tedjo Akui Tak Masalah Dicaci Bahas TNI Copot Baliho Rizieq: IQ-mu Nyangka Kubela Ormas Ini

WARTA KOTA/DESY SELVIANY
Aparat TNI mendampingi polisi dan Satpol PP membongkar baliho liar bergambar Rizieq Shibab di Petamburan, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). 

Sudjiwo Tedjo Akui Tak Masalah Dicaci Bahas TNI Copot Baliho Rizieq: IQ-mu Nyangka Kubela Ormas Ini

BANGKAPOS.COM -- Beberapa hari belakangan, masyarakat Indonesia dihebohkan dengan beredarnya sejumlah video yang memperlihatkan personel TNI tengah menurunkan baliho bergambar Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab ( HRS ).

Pada Jumat (20/11/2020), Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman mengakui bahwa ia yang memerintahkan jajarannya untuk mencopot spanduk dan baliho tersebut.

Di mata Dudung Abdurachman pemasangan baliho dan spanduk Habib Rizieq Shihab itu tanpa izin.

Dudung kemudian mengatakan, awalnya, sejumlah petugas Satpol PP sudah menurunkan baliho yang dipasang tanpa izin itu.

Namun, pihak FPI justru kembali memasang baliho itu. Maka, TNI pun turun tangan.

Baca juga: Kisah Putri Haya, Istri Ke-6 Miliarder Dubai Selingkuh dengan Pengawal, Dibayar Mahal agar Diam

Baca juga: Reaksi Jusuf Kalla soal TNI Sampai Turun Tangan Hadapi Rizieq Shihab: Karena Kekosongan Pemimpin

Baca juga: Tak Marah, PA 212 Justru Berterima Kasih Baliho Habib Rizieq Shihab Dicopot TNI, Ini Alasannya

"Ini negara hukum, harus taat kepada hukum, kalau pasang baliho itu udah jelas ada aturannya, ada bayar pajaknya, tempatnya sudah ditentukan. Jangan seenaknya sendiri, seakan-akan dia paling benar, enggak ada itu," kata Dudung menjawab pertanyaan wartawan usai apel pasukan di Monas, Jakarta, Jumat (20/11/2020).

Namun, aksi turun tangan TNI itu ternyata malah menjadi bahan pertanyaan sejumlah pihak.

Termasuk dari budayawan ternama Sudjiwo Tedjo.

Pantauan TribunJakarta.com, di media sosial Twitternya Sudjiwo Tedjo mengatakan sebaiknya para TNI juga ikut turun tangan dalam memberantas korupsi.

Pasalnya menurut pemain film Gundala Putra Petir itu korupsi dapat menghancurkan keutuhan bangsa Indonesia.

Aparat TNI mendampingi polisi dan Satpol PP membongkar baliho liar bergambar Rizieq Shibab di Petamburan, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). (WARTA KOTA/DESY SELVIANY)
Aparat TNI mendampingi polisi dan Satpol PP membongkar baliho liar bergambar Rizieq Shibab di Petamburan, Jakarta Pusat, Jumat (20/11/2020). (WARTA KOTA/DESY SELVIANY)

"Bila patut diduga ormas ini mengancam keutuhan NKRI shg serdadu harus turun tangan,

sebaiknya serdadu turun tangan juga membereskan korupsi, jangan KPK,

sebab korupsi tak kalah daya hancurnya terhadap keutuhan NKRI," tulis Sudjiwo Tedjo.

Baca juga: Uceng Bantah Jusuf Kalla Biayai Kepulangan Habib Rizieq Shihab: Tuduhan Membabi Buta

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved