Breaking News:

Pangkalpinang Banjir

Setiap Kali Banjir Arvita Mengeluh, Pagar Roboh Kabel PLN Putus, Air Setinggi Betis 

Tak sampai satu jam hujan deras mengguyur Pangkalpinang, langsung membuat sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga kota ini dilanda banjir, Selasa

bangkapos.com
Jalan Kapten Munzir, Tamansari, Pangkalpinang, banjir, Selasa (26/1/2021). (Bangkapos.com/Yuranda)  

BANGKAPOS.COM , BANGKA -- Tak sampai satu jam hujan deras mengguyur Pangkalpinang, langsung membuat sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga kota ini dilanda banjir, Selasa (26/1/2021).

Beberapa ruas jalan di kawasan itupun diblokir oleh warga setempat, melarang pengguna jalan untuk melintas, lantaran ketinggian air yang membahayakan, seperti di Jalan Kapten Munzir air mencapai sebetis orang dewasa.

Daerah yang tergenang di antaranya di Kampung Jawa, Batintikal, Tamansari, Jalan Ahmad Yani Dalam dekat Pasar Pagi, Jalan Kampung Melayu, di Alun-alun Taman Merdeka, dan Jalan Kapten Munzir (Balai) Kota Pangkalpinang.

Banyak rumah warga yang tergenang air akibat hujan yang melanda kota ini, satu di antaranya, Rumah Arvita Warga Kampung Jawa, Kelurahan Batintikal, Tamansari Pangkalpinang.

Arvita mengeluh setiap kali hujan deras, kediamannya selalu banjir. Banjir ini sangat meresahkan mereka, lantaran barang elektronik miliknya pasti rusak kena air.

"Kulkas setengah dan mesin cuci sudah terendam air, selalu banjir nggak bisa istirahat, sangat meresahkan kami," kata Arvita, seraya menunjuk barang elektronik miliknya yang terendam air, Selasa (26/1/2021)

Rumah Arvita ini satu di antara sejumlah rumah di kawasan tersebut yang tergenang air. Banjir yang melanda kawasan itu bervariasi rata-rata selutut orang dewasa.

"Penyebab sungai yang tidak di keruk, sehingga air yang datang meluap ke permumiman, cuma satu kali sejak 11 tahun tidak dilakukan rehabilitasi atau pengerukan," katanya.

Ketua RT 3, RW 3, Kelurahan, Batintikal, Tamansari, Kota Pangkalpinang Ribumi, mengatakan penyebab banjir di daerahnya itu, karena Sungai Linggar Jati sudah dangkal, sehingga hujan lebat sungai tersebut tidak tertampung lagi.

"Sudah belasan tahun tidak ada rehabilitasi sungai, ini salah satu penyebabnya. Harusnya sungai ini dikeruk sehingga bisa menampung air, kami akan usulkan kepemerintah untuk keruk sungai, " kata Ribumi, di Lokasi

Halaman
12
Penulis: Yuranda
Editor: Fery Laskari
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved