Breaking News:

Human Interest Story

Bikin Takjub, Kakek 67 Tahun Ini Keliling Dunia Naik Mobil, Punya Segudang Pengalaman, Ini Kisahnya

Bisa berkeliling dunia, mungkin menjadi keinginan sebagian besar orang. Apalagi sampai naik pesawat terbang.

Penulis: Cepi Marlianto | Editor: nurhayati
Bangkapos.com/Cepi Marlianto
Hartawan Setjodiningrat (67) saat menunjukkan mobil Mercedes Benz G-Class yang sudah dimodifikasi memiliki tenda yang ia gunakan untuk touring dari Jakarta ke Bangka Belitung, di La Terase, Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung, Minggu (17/10/2021) 

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Bisa berkeliling dunia, mungkin menjadi keinginan sebagian besar orang. Apalagi sampai naik pesawat terbang.

Namun apa jadinya jika berkeliling dunia menggunakan mobil. Bahkan mobil yang digunakan adalah mobil Toyota Land Cruiser VX 80 keluaran tahun 1995.

Hal tersebut tampaknya mudah saja bagi Hartawan Setjodiningrat

Bukannya tak memiliki mobil-mobil mewah dan baru. Namun, Hauwke beralasan berkeliling menggunakan mobil lawas dapat menempa mentalnya untuk dapat lebih berani dan mandiri.

Bagi pengusaha ini, saat manusia memiliki banyak uang tanpa disertai mental yang kuat, maka tidak akan menjadikan pikiran orang tersebut menjadi jernih.

"Jadi saya bisa melihat kekurangan saya apa dengan melihat keluar. Kalau kita bilang baju kita paling bagus tapi tidak melihat keluar kita tidak bisa membenarkan apakah baju kita paling bagus," kata dia kepada Bangkapos.com saat berada di La Terase Pangkalpinang, Bangka Belitung, (17/10/2021). 

Baca juga: Ingin Perkenalkan Destinasi Wisata di Indonesia, IMC Datang ke Bangka Belitung

Baca juga: Inilah Sosok Playboy Terbesar Abad ke-20, Luluhkan Wanita Saat Pertama Bertemu, Jabatannya Tak Biasa

Pria kelahiran 1955 yang dikenal memiliki banyak koleksi mobil, dari yang kuno hingga modern ini mengaku sudah menjajal aspal 80 negara yang ada di dunia.

Dalam berpetualang, Hauwke tak sendiri, dia bersama tiga rekan, keliling dunia sejak pertengahan 2014 sampai Desember 2017 silam.

Total jarak yang ditempuh mencapai sekitar 60.000 kilometer. Mulai dari daratan Indocina, China, Rusia, Eropa Timur, dan titik terakhir Jerman.

Perjalanan Hauwke dan kawan-kawan tidak dilakukan selama tiga tahun penuh. Pada kurun waktu tertentu, mereke masih menyempatkan diri pulang ke Tanah Air untuk berisitirahat. 

Halaman
123
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved