BangkaPos/

Kisah Muntok White Pepper yang Terhimpit Timah dan Perkebunan Sawit

Bagi pelaku usaha lada, sawit adalah ancaman baru terhadap lada Bangka Belitung setelah tambang.

Kisah Muntok White Pepper yang Terhimpit Timah dan Perkebunan Sawit
bangkapos.com
TANAMAN LADA - Perkebunan lada di kawasan Desa Cambai, Bangka Tengah, Selasa (21/3/2017). Badan Pengelola Pengembangan dan Pemasaran Lada (BP3L) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung terus berupaya meningkatkan kualitas lada agar mampu bersaing secara Internasional. Peningkatan tersebut dilakukan dengan memberikan serta penyaluran bibit lada dan penyuluhan ke masyarakat sebagai petani lada. 

BANGKAPOS.COM--Karakteristik iklim bimodal membuat lada (Piper nigrum) Bangka Belitung istimewa.

Beken dengan merek dagang ”Muntok White Pepper” di pasar rempah dunia.

Namun, perjalanan lada di Bangka Belitung terseok-seok, terimpit oleh kuasa timah dan sawit.

Baca: Ketika si Putih Pedas Harapan Petani Itu Terpasung Pasang Surut Harga Lada Dunia

Matahari di Desa Kundi, Kecamatan Simpang Teritip, Kabupaten Bangka Barat, Bangka Belitung, Selasa (14/3) siang, menyengat kulit. Suhu pada tengah hari itu tercatat lebih dari 30 derajat celsius.

Kebun warga di Sungai Selan Kecamatan Sungai Selan, Jum'at (20/1/2017).
Kebun warga di Sungai Selan Kecamatan Sungai Selan, Jum'at (20/1/2017). (IST)

Beberapa peserta rapat di Balai Desa Kundi kipas-kipas mengusir panas.

Hari itu warga berkumpul. Ada kepala dusun, tokoh dan wakil lembaga masyarakat, serta kepala desa. Mereka, antara lain, membahas rencana masuknya perkebunan sawit swasta pemegang izin pengelolaan hutan di kawasan Kundi.

Baca: The King of Spice yang Mendunia Itu Berawal Dari Muntok Lalu Menyebar ke Seluruh Babel

Petani khawatir lada dan karet mereka tergusur tanaman industri. Hilang sumber penghidupan mereka.

”Kami tak ingin jadi buruh di tanah sendiri. Kami ingin tetap bisa menanam dan mengelola lahan sendiri seperti kakek nenek kami yang turun-temurun menanam lada dan karet,” kata Jemaun (48), petani lada, Kepala Dusun IV, Desa Kundi.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Kompas
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help