Breaking News:

Kenali Penyebab Diare pada Anak dan Cara Mengatasinya

Jadi, lebih kurang 10 persen episode diare pada anak disertai dehidrasi atau kekurangan cairan secara berlebihan.

freepik.com
Sakit perut karena diare 

BANGKAPOS.COM – Diare adalah penyakit pencernaan yang ditandai dengan perubahan bentuk atau konsistensi tinja menjadi melembek sampai mencair dan bertambahnya frekuensi buang air besar (BAB) lebih dari biasanya.

Penyakit ini salah satunya umum terjadi pada anak-anak, terutama bayi usia di bawah lima tahun (balita).

Dokter spesialis anak RS Brayat Minulya Surakarta, dr. Shelvy Purtri Amelia, Sp.A, menjelaskan selama diare, tubuh anak kehilangan cairan dan elektrolit secara cepat.

Pada saat yang bersamaan, usus kehilangan kemampuan untuk menyerap cairan dan elektrolit yang diberikan.

Jadi, lebih kurang 10 persen episode diare pada anak disertai dehidrasi atau kekurangan cairan secara berlebihan.

Sementara, bayi dan anak yang lebih kecil lebih mudah mengalami dehidrasi akibat diare.

Pada kasus yang ringan, berbagai cairan yang diberikan dapat mencegah dehidrasi.

“Mencegah atau mengatasi dehidrasi merupakan hal penting dalam penanganan diare pada anak,” jelas dr. Shelvy saat berbincang dengan Kompas.com, Sabtu (4/7/2020).

Penyebab diare pada anak

Dia menerangkan secara garis besar ada dua penyebab diare pada anak, yakni karena infeksi dan non infeksi.

Halaman
1234
Editor: suhendri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved