Breaking News:

horizzon

Apa Kabar GeNose?

GeNose menjadi satu-satunya alat deteksi virus yang paling cepat hingga saat ini

Apa Kabar GeNose?
BangkaPos
IBNU TAUFIK Jr / Pimred BANGKA POS GRUP

LAHIR di negeri sendiri dan dibidani oleh putra-putri terbaik bangsa ini, GeNose benar-benar tak punya tempat di tanah kelahirannya, Indonesia.

Hadir sebagai karya anak bangsa yang seharusnya mengharumkan nama pertiwi, GeNose yang dibidani oleh pakar-pakar UGM tenggelam begitu saja, entah karena alasan apa. Kehadiran GeNose justru tergusur oleh antigen dan juga PCR buatan luar negeri.

Dikembangkan sejak awal pandemi Covid-19, alat deteksi virus berbasis kecerdasan buatan untuk menganalisa Volatile Organic Compound (VOC) atau pola embusan napas ini diperkenalkan pada Oktober 2020.

Baca juga: Syarat Naik Pesawat ke Bangka Belitung, Berlaku Mulai 7 September 2021

Dari hasil riset panjang yang dilakukan UGM bersama sejumlah pihak, GeNose diklaim sebagai alat deteksi virus corona yang cepat, praktis, akurat dan juga murah.

GeNose menjadi satu-satunya alat deteksi virus yang paling cepat hingga saat ini, lantaran hanya butuh waktu 80 detik, kecerdasan buatan yang dimiliki bisa mendeteksi apakah seseorang terpapar virus Covid-19 atau tidak.

Alat ini juga sangat praktis sekaligus mudah digunakan, sebab untuk mendeteksi keberadaan virus Covid-19 cukup dengan meniupkan napas ke dalam kantong plastik yang kemudian dianalisa oleh komputer yang sudah diberikan software khusus yang berisi kecerdasan buatan.

Baca juga: Menunggu Nasib GeNose C-19 yang Belum Kantongi Lisensi WHO

Hasil penelitan pakar dari UGM ini juga mengesankan, karena dari hasil uji coba yang dilakukan, tingkat akurasinya cukup mengesankan. GeNose diklaim memiliki tingkat akurasi antara 93 persen hingga 94 persen, jauh dibanding tes antibodi yang ada sebelumnya.

Dan terakhir, karya anak bangsa ini juga sangat murah. Saat dikenalkan pertama kali, UGM mengklaim bahwa untuk melakukan pengetesan Covid-19, cukup dengan biaya Rp400 alias 400 perak.

Memang, GeNose pernah ‘ingkar janji’ soal tarif ini. Diklaim bisa digunakan hanya dengan biaya Rp400saat diperkenalkan, tarif GeNose naik 100 kali lipat menjadi hingga Rp40 ribu saat alat tersebut mulai diproduksi massal.

Baca juga: Giliran GeNose yang Ingkar Janji

Memang kita mencium ada peran uang dari Filiphina saat proyek pengembangan GeNose ini diproduksi massal. Tapi apapun itu, GeNose adalah alat tes Covid-19 produksi anak negeri yang kita tahu, saat ini sama sekali tak punya tempat di tanah kelahirannya sendiri.

Halaman
123
Sumber: bangkapos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved