Breaking News:

Petugas Amankan 235,1 Kg Daging Sapi Beku Eks Impor di Pangkalbalam yang Dibeli Lewat Toko Online

Potongan daging disimpan di dalam lima kotak styrofoam lalu dikirim ke Pangkalbalam via Pelabuhan Tanjungpriok. Dibeli di sebuah toko online.

Penulis: Cici Nasya Nita | Editor: Dedy Qurniawan
(Ist/Balai Karantina Pangkalpinang)
Petugas Balai Karantina Pangkalpinang menahan daging sapi beku eks imporr, Jumat (20/12/2019) 

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Petugas Balai Pertanian Kelas II wilayah kerja Pelabuhan Pangkalbalam mengamankan 235,1 kilogram daging sapi beku eks impor tanpa dokumen lengkap di Pelabuhan Pangkalbalam, Jumat (20/12/2019). Informasi yang dihimpun bangkapos.com, potongan daging yang disimpan di dalam lima kotak styrofoam ini sebelumnya dibawa kapal motor (KM) Salvia dari Pelabuhan Tanjungpriok.

Pemiliknya membeli daging beku tersebut di sebuah toko online.  "Dari keterangan pemilik, daging sapi tersebut dibeli dari sebuah toko online di Indonesia dengan transaksi mencapai Rp. 21.500.000,-. Pemilik berdalih tidak mengetahui peraturan perkarantinaan dan pengiriman merupakan tanggung jawab penjual barang," kata Kasi Karantina Hewan Balai Karantina Pertanian Kelas II Pangkalpinang Akhir Santoso.

Dia membeberkan temuan ini terungkap saat petugas Balai Karantina Pertanian Kelas II Pangkalpinang Wilayah Kerja (Wilker) melakukan pengawasan rutin di Pelabuhan Pangkalbalam sekira pukul 11.00 WIB. Saat mengawasi proses bongkar muat di KM Salvia, petugas balai curiga pada sejumlah boks yang dimuat ke dalam angkutan umum.

"Pada saat melakukan pemeriksaan lebih lanjut dicurigai didalam box berisi daging atau sejenisnya karena kemasannya terasa dingin," ucap Santoso

Petugas kemudian membawa boks tersebut ke Kantor Wilker Pelabuhan Pangkalbalam. Sopir angkutan yang bertugas membawa boks diminta untuk menghubungi pemiliknya agar datang ke kantor wilker Pelabuhan Pangkalbalam guna dimintai keterangan.

Pemiliknya pun datang. "Petugas menanyakan kepada pemilik mengenai isi didalam kemasan box tersebut, pemilik menjawab berisi daging," ujar Santoso.

Baca juga Daging Sapi Beku Dijual di Pasar Induk, Pedagang Sapi Layangkan Protes ke Pemkot Pangkalpinang

Selanjutnya petugas membuka kemasan box dengan disaksikan pemilik. Ternyata setelah dibuka diketahui berisi Media Pembawa Hama Penyakit Hewan Karantina (MP HPHK) Bahan Asal Hewan (BAH) daging sapi beku."Kemudian petugas membuka satu persatu kemasan box dan mencatat berat keseluruhan daging yang selanjutnya disimpan dalam lemari pendingin," ucap dia.

Menurut undang-undang Nomor 16 tahun 1992 tentang Karantina Hewan, Ikan dan Tumbuhan,  pasal 6 huruf a,  setiap media pembawa yang dibawa atau dikirim dari satu area ke area yang lain di dalam wilayah Republik Indonesia wajib dilengkapi dengan sertifikat karantina. Daging beku yang diamankan tersebut tanpa dilengkapi dokumen ini.

Pernah Amankan Daging Beku di Bandara Depati Amir

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved